Belajar Memasak Walaupun Sedikit Terlambat

Ternyata memasak itu nggak sesulit yang saya bayangkan sebelumnya. Mau masak apa? Sekarang teknologi udah makin canggih, kita bisa dengan mudah bertanya resep apa yang kita butuhkan pada Google. Tinggal ketikkan nama masakannya, dan dalam beberapa detik, muncul hasilnya. Saya suka baca beberapa hasil yang disarankan Google, dan memilih salah satu resep berdasarkan bahan apa yang paling mudah saya temukan.

Salah satu hasil belajar memasak saya yang lumayan berhasil adalah Siomay Ayam. Kalau yang ini saya cari resepnya dari instagram sih, karena kebetulan ada yang muncul di timeline saya jualan siomay, kenapa nggak saya coba masak sendiri? Toh, Diana suka banget jajan siomay di abang-abang di taman kalau sore hari, jadi kalau saya masak sendiri pastilah makan siomaynya lebih puas.

Sampai saat ini saya sudah tiga kali masak Siomay Ayam, dan hasilnya Diana suka. Yang pertama enak banget, yang kedua biasa saja, dan ketiga lumayanlah. Hahahaha. Pagi hari bangun tidur makan siomay, berangkat sekolah bekal siomay, dan sampai malampun masih ngemil siomay.

Trus, ada nggak masakan yang gagal? Ya jelas adalah. Entah kenapa, sampai sekarang saya belum pernah merasa puas kalau masak sayur bayem. Standar saya akan sayur bayem yang enak itu yang bau wangi bumbu temu kuncinya terasa, sedangkan saya sendiri belum pernah bisa dapetin bumbu itu di ibu warung dekat rumah saya. Masa’ iya demi masak sayur bayem aja saya sampai harus blusukan ke dalam pasar sih? Mending beli aja di warteg yang ada di basement kantor. Lima ribu rupiah tinggal makan. Hahahaha.

Belajar masaknya termasuk baking nggak? Oiya, tentu saja! Meskipun baking-nya yang paling gampil dan nggak perlu pakai mixer segala. Saya nyobain bikin Puding Roti Tawar dan Mie Keju Panggang. Percobaan bikin Kastengel minggu lalu gagal dan berakhir gosong, padahal dulu saya sudah pernah bikin sampai tiga toples pas oven saya masih baru.

Terlambat banget sih sebenernya sekarang saya baru belajar masak. Memasak ini nggak lepas dari kesukaan saya bikinin bekal sekolah untuk Diana. Dan karena bikin bekal ini perlu didukung oleh belanja beberapa lunchbox idaman, jadi tahun ini sepertinya saya akan melewatkan keseruan promo Harbolnas di ZALORA. Duitnya saya tabung dulu demi lunchbox idaman yang harganya fantastis!

Kalau soal memasak sih, target saya nggak muluk-muluk. Semoga bisa semakin sering memasak untuk keluarga sendiri aja, soalnya nggak setiap hari juga saya sempat. Terkadang kalau tumpukan cucian baju kotor lebih tinggi dari keinginan memasak, ya saya pilih mencuci baju. Makannya jajan dulu di warteg sebelah rumah.

Atau kalau kerjaan di kantor minta banget perhatian, ya mendingan saya kerjain sampai kelar dulu daripada ditunda-tunda yang akhirnya malah jadi bikin kepala ngebul. Pokoknya santai banget deh, karena suami dan anak juga nggak pernah kasih tuntutan harus dimasakin sama mamanya.

Yang pasti sih, semakin sering memasak sendiri, semakin banyak duit yang bisa disisihkan dan ditabung buat lunchbox idaman. *tetep* Jadi selalu punya semangat buat berhemat.

The Yellow sunshine looks stunning Repost @peachyparade

A post shared by mymunchbox (@mymunchbox) on

Ada yang penasaran nggak, seperti apa sih kotak bekal yang saya sebut-sebut dari tadi? Namanya Mymunchbox yang warna kuning ngejreng ya. Siapa tau aja ada yang mau ngadoin. *mimpi* Tapi barangnya belom ada di Indonesia sih, jadi kalau mau beli harus dari Australia atau dari Amerika sono. Hiks.

Kalau teman-teman gimana, apa yang sekarang ini sedang dipelajari atau ditekuni? πŸ˜‰

13 thoughts on “Belajar Memasak Walaupun Sedikit Terlambat

  1. aq juga gak bisa2 masak mbak, males sih lebih tepatnya apalagi suami bisa masak tambah malesnya, tapi sejak anakku sekolah aq belajar dikit2 buat bawain dia bekal, masak2 ala2 gitu deh.. tapi dari dulu aq sd apa smp aq udah jago bikin kentang goreng yang kriuknya bisa tahan lama.. sampe suami aq jg heran, knp dia kalo bikin kentang goreng kok gak bisa kaya punya aq. itu doang sih yang juara kl masak-memasak. kalo baking selalu berdua sm suami, gak pernah sendiri..

    lunch box idamannya jreng seger deh mbak warnanya.. aq pengen beli juga model gitu warna pastel, tapi nunggu anakku sekolah sd aja.. hahaha kl skrg pake tupperware ajalah..

    1. Iyaaa, warnanya ngejreng bangeett. Udah PO sih sekarang, hahaha, nunggu dateng nanti akhir November, lamanyaaa…

      Mbak, ajarin dong bikin kentang goreng yang kriuk, saya bikin baru sebentar udah letoy aja. Kalau ada link blogpostnya mau dong.. πŸ™‚

  2. Kalau masak sayur bening bayam juga sampai sekarang saya belum berhasil. Anak-anak juga gak suka. Kalau ditumis atau kuahnya pakai susu dan keju baru deh lahap banget mereka makannya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge