Blogger Juga Manusia

Sudah dua hari saya nggak menulis, bukan karena nggak punya ide atau bahan cerita yang bisa dibagikan. Terlalu banyak malah. Tapi tensi saya sedang naik setinggi-tingginya, sebenarnya saya putuskan untuk nggak nulis saja, daripada nulis dan hasilnya malah memperburuk citra saya yang sudah terlanjur bagus ini. *silahkan muntah, hahaha* Rugi ah nggak nulis, saya berubah pikiran jadi nulis juga akhirnya.

Sejak saya lebih suka model cerita curhat dari pada ngomongin soal blogging, saya kok malah lebih mudah BT dan terbawa suasana ya? Bisa tiba-tiba seneng, eh, sebentar doang berubah jadi manyun dan pengen makan orang. :mrgreen:

Kemaren saya seneng, makin banyak saja yang nyasar ke tulisan saya tentang Pulau Tidung dan meminta jadi kawan di Facebook. Meski lelah harus menjawab satu persatu pertanyaan seputar Tidung, bahkan tak jarang di tengah malam buta dan menjelang dini hari, tapi seneng bisa membantu orang. 😉

Terakhir ada kameramen yang katanya mau bikin acara jalan-jalan di Tidung. Mau ngajak saya survey lokasi. Entah kapan, jadi atau tidak, tapi udah SMSan soal objek-objek wisata dengan saya. Sekarang ini beliau masih ngambil gambar di sekitar kota tua. Udah mimpi nih pengen diajak syuting. 😆

Yang bikin tensi saya naik tinggi adalah soal panitia jalan-jalan ke Bali yang sangat tidak profesional. Maaf, ini sudah pilihan kata yang amat sangat halus dari saya, kalau di obrolan sesama peserta saya sudah mengeluarkan kata makian yang nulisnya saja musti disensor, atau kalau di film sudah diganti dengan kata *beep* *beep* itu.

Seperti di pemberitahuan awal, saya dan teman-teman akan jalan-jalan ke Bali tanggal 15-16 Mei 2010. Terus dikabari lagi bahwa acara diundur jadi tanggal 16-17 Mei. Dan disensor diganti dirombak dirubah diundur :mrgreen: lagi ke tanggal 28-30 Mei. Dan dengan semena-mena dirubah lagi jadi tanggal 29-31 Mei 2010. Dan saya terbang ke Bali tanggal 29 malam jam 18.00! Itu artinya hanya 2 hari di Bali. What the *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep*.

Teman saya kok ya masih bisa sabar ya? Blogger asli Tana Toraja yang tinggal di Djogdja ini padahal sudah beli tiket pesawat ke Jakarta besok pagi dan terpaksa harus ngeluarin dana ekstra buat nginep. Dua jempol buat Feri. Tak sedikitpun kata-kata *beep* *beep* *beep* keluar. Ah sudahlah, daripada nambah dosa yang tak perlu, maka saya putuskan untuk menemani Feri jalan-jalan besok pagi di Jakarta.

Author: isnuansa

Emak dengan satu anak yang hobi nulis. Memilih tidur kalau ada waktu luang. Follow saya di twitter: @isnuansa

34 thoughts on “Blogger Juga Manusia”

  1. lha, kirain mba nunik sekarang sudah di bali 😀
    sabar ya mba, semua pasti ada hikmahnya
    .-= abu ghalib selesai posting Limited Edition =-.

      1. nanti coba tanya sama penyelenggara, Pak Bu Mas Mba, sekalian saya mau ngambil hikmahnya, kira2 saya harus ketemu siapa ya? 😈
        .-= abu ghalib selesai posting Kidal =-.

      1. He he he, sekalian bikin buku aja, mba Nunik. Sorry, bukan ngomporin 🙂
        .-= budiastawa selesai posting Backup Total Blog Anda dari CPanel =-.

  2. Orang2 pasti akan bilang sabar yaaa …..
    tapi seandainya jadi mbak Nunik bete juga pastinya … bukan sekedar penundaan tapi penyesuaian dg jadwal kegiatan kita …. harus rescheduling berulang-ulang …
    .-= Alwi selesai posting Google TV, bukan Televisi Biasa =-.

  3. sabar ya mbak.. kerasa banget baca artikel diatas bete-nya. Tandanya tuh mbak mo sukses kalo lagi sering dikeselin orang tuh. hehe.. salam kenal yaw 🙂

  4. Saya protesnya langsung lewat email koq.. protesnya lumayan keras juga, cuman2 gak ada kata2 kasar sih.., paling cuman kata “Yang bikin acara koq kacau bgt sih.. jgn2 acara di balinya juga bakal kacau nih…”.

    Wah, berarti besok gw mau diajak keliling2 jakarta nih? Mantap! 🙂

  5. Setidaknya kan sebagai bahan renungan, kalaupun mba’ nunik yang jadi panitia ya jangan sampai membuat peristiwa yang segitu parahnya, menelantarkan anggota seenaknya saja….

    Bukan begitu mba?

  6. Wah, nama kita kok mirip ya?? Cuma kurang satu e aja hehe. Dan kita juga sama2 pemenang @Nobarsimpati 😀 Bedanya, saya yg ke Singapore 🙂

    Aku ngerti gimana rasanya jadwal berubah2 mendadak terus, apalagi kalau kerja kantoran, repot soal cuti dsb. Tapi aku jg ngerti bgt gimana repotnya atur jadwal apalagi berhubungan dengan travel agents, tiket pesawat, hotel, dll. Esp. In peak season like this. Dulu bgt kerjaanku di ops. dept. oil & gas company ya kaya gini, ngirim kru utk ke offshore serba mendadak. Ngirim org ke Bangkok udah kaya nyuruh orang pergi ke Pasar Minggu. Kalo kitanya nggak bikin image galak, udh pasti habis dimarahin bapak2 kru setiap hari, hahaha..

    Memang seharusnya, dan sebaiknya, sejak awal panitia sudah menetapkan tanggal keberangkatannya dan sudah diatur dulu dgn pihak travel untuk ambil slot. Trus kasih disclaimer tgl tdk bs diganggu gugat. Jd yg ikut kuis pun sdh aware, kl menang harus bisa travel tgl segini.

    Kalo buatku, pengunduran ini malah Blessing in disguise. Aku jd bs istirahat 1 hari krn sore ini baru balik dari Bali brg suami & bayi2, hehehe.. Percaya deh Mbak, Tuhan itu tidak pernah membuat suatu “kebetulan” tanpa Ia sengaja. Pasti ada maksudnya, yg biasanya baru kita sadari jauuhh ke depan nanti.

    We cant control what will happen to us, but always, we can control how we react & respond to the situation 🙂

    Cheers!

  7. Hidup dan mati merupakan ajang persaingan amal manusia. Karena manusialah yang diberi beban untuk menjalankan segala aturan yang telah ditetapkan kepadanya oleh Tuhan. Dengan daya nalarnya manusia dapat memilah dan memisahkan antara yang baik dan yang buruk. Dengan begitu Tuhan dapat mengevaluasi yang terbaik amalnya di kalangan manusia.

    Seberuntung-untungnya orang yang lupa, masih beruntung orang yang beriman dan waspada.
    .-= Eyang Resi selesai posting FALSAFAH GURU BISU =-.

  8. Apalagi keBali Bawa mbl sendiri kali yah, Asli Cuapeeek nyetirnya, tp fun abisss…hehee..
    .-= 2R selesai posting Cara Mudah Memulai Bisnis Dengan Modal Minim [Part-3/Finish] =-.

  9. wah sama dong seperti saya, dulu pernah potong rambut adik saya model batok, jadi pake mangkok gitu trus ditaruh di kepala. Dan saya potong menurut pola mangkok itu..hihihi..
    sering lihat sih orang2 potong rambut DPR gitu..semilir kali yaaa di bawah pohon..hehe

  10. eh maaaaaaaaaaaapp mbak nunik…aku salah ketik komengnya…tadinya aku mau komen di postingan mbak imelda dulu…eh ga taunya ngetiknya malah disini..maap mbak..hehe

  11. Halo mab nunik, :mrgreen:
    mba nunik baru 2 hari gak nulis, aku udah seminggu mba gak nulis, maklum mahasiswa baru :mrgreen:

    Asik euy jalan2 aja mba nunik, kapan2 pengen kopdar mba, nanti rencana bulan juli saya mau ke jakarta nih satu minggu, barang kali aja bisa ketemu mba nunik 😆
    .-= satrya selesai posting Flashback : Backlink Berkualitas Dari Social Bookmark =-.

  12. Judulnya mirip banget karo mahku mbiyen mbak. Hanya latbelnya aja yang beda. Kalau waktu itu aku agak kesel karena sering dipanggil dengan om.
    Yowislah, sing dawa ususe wae mbak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge