Cerita Ke Luar Kota Bulan Ini (Solo dan Siborongborong)

Solo

Udah lama banget saya nggak kerja ke luar kota (yang agak jauhan). Dulu sih kadang masih suka diajak ke luar kota sama bos, tapi semenjak mau lahiran, perut udah mulai gede, bos bilang kamu di ruangan aja ya? Ya udah manutlah. Keterusan sampai sekarang, nggak pernah diajak lagi jalan-jalan ke luar kantor, hihi.

Beberapa tawaran kerjaan dari luar juga saya tolak sih selama ini kalau harus pepergian. Kalau masih boleh dioper ke suami sih, saya oper. Kalau nggak bisa ya udah. Pilih ngelonin Diana aja di rumah.

Baru deh sekarang ini mulai mau lagi kalau diajakin ke luar kota. Dan bulan Mei 2018 ini langsung pergi ke 2 kota sekaligus. Yang pertama ke Solo (bareng suami sih) dan yang kedua ke Siborongborong, Sumatera Utara. 

Yah, walaupun namanya ke luar kota, tapi kalau dalam rangka kerja, ya nggak bisa jalan-jalan juga. Apalagi, kemarin ke Solo dan Siborongborong itu cuma dua hari satu malam aja dua-duanya. Berangkat subuh, pulang sore hari berikutnya. Capek di jalannya aja sih jadinya, hahahaha.

Tapi mayan jugalahya, namanya kerja kan ada bayarannya, jadi ya tetep senenglah meskipun capek. *apasih* *mbulet* *jadi seneng apa capek?*

Seneng bisa ke Solo, meskipun kota Solo itu deket banget dari Klaten, tapi saya jaraaaang banget jalan ke Solo. Tiap kali pulang kampung ke Klaten, pilihan jalan-jalan biasanya jatuh ke Kota Jogja, bukan Solo.

Di Solo kemaren seneng bisa jajan di angkringan makan nasi kucing, minum jahe susu, makan gorengan banyak, trus sambil bungkus juga buat makan malam di hotel, cuma habis 38.000 doang! Itu udah nongkrong berdua plus bungkus, lho. Seneng yaaaa. Di Jakarta cuma bisa sekali makan sendirian segitumah, hahahahaha.

Sarapan paginya baru agak elitan dikit, di Dapur Solo, berdua habis 57.000 karena pakai ayam kampung. Habis itu nyempetin beli batik buat anak dan diri sendiri, jalan kaki pulang pergi mayan juga dari The Sunan Hotel sampai ke Omah Laweyan Batik. Sorenya baru balik ke Jakarta.

Siborongborong

Minggu depannya, saya harus tugas ke Siborongborong. Rencana awalnya agak lamaan di sana, tetapi akhirnya dipersingkat jadi nginep semalam doang karena kerjaan akan diselesaikan oleh orang lain. Agak sedih juga sih, udah selemparan kolor doang ke Toba, tapi nggak jadi lihat pemandangan indahnya, tapi ya sudahlah, dulu sudah pernah ke sana, mungkin ini pertanda lain kali bakalan balik lagi, hihihi.

Seharian full beneran ngurus kerjaan, cuma sempat istirahat makan di rumah makan yang posisinya tepat di belakang patung ombus-ombus Siborongborong, yang penting udah pernah ngelewatin patung ikon tugu petani nanas dan juga lihat salib kasih bersinar di atas bukit di malam hari dari kejauhan sewaktu menuju Tarutung. Selebihnya, ya hanya goler-goler saja di penginapan Noah Siborongborong sambil nunggu waktu balik ke Jakarta. Nginep sendirian, sepi jadinya.

Siborongborong yang berada di ketinggian sekitar 1.200 mdpl udaranya tidak sedingin yang saya bayangkan. Saya masih bisa lepas jaket di pagi hari dan tidur nyenyak di malam hari dengan nyaman. Padahal saya biasanya cranky kalo di tempat yang dingin-dingin hahahaha.

Pas pulangnya, di Bandara Silangit awalnya nggak ada rencana beli oleh-oleh. Soalnya masih banyak stok kopi Lintong dan kopi Mandailing, masak mau beli kopi lagi? Eeeh, pas jalan, kok sekilas kayak lihat kotak Meranti yang familiar itu? Tapi ini di Silangit, bukan di Medan. Saya ragu-ragu, tapi penasaran. Akhirnya masuk juga ke toko yang nyempil itu, dan beneran ada Meranti! Harganya 2 kali lipat dari di Medan, bo. Tetep dibeli jugalah. Pas nenteng ke dalam bandara, pada tanya beli di mana Merantinya? Saya kasih tahu tempatnya, langsung ludes itu bolu dalam sekejap. Emang juaralah ini bolu.

Seneng akhirnya bisa jalan ke luar kota lagi, nggak ngendon di dalam ruangan terus. Dan seneng juga bisa apdet blog tanpa ada pesan sponsor dan unfaedah bagi pembaca seperti ini. Mau ngembaliin semangat ngeblog dan ngeblog dengan gembira seperti yang saya lakukan sepuluh tahun yang lewat. 😉

Selamat sore semuanyaaah~

2 thoughts on “Cerita Ke Luar Kota Bulan Ini (Solo dan Siborongborong)

  1. Daerah sekitaran Danau Toba (termasuk Siborong-borong) sekarang memang udah gak terlalu dingin lagi.
    Entah apa penyebabnya.

    Padahal 10 tahun yg lalu kalau kesana masih dingiiinnnn banget.
    Kudu pake jacket + kaos kaki waktu malam.

    Hmm.. apa mungkin krn pemanasan global ya? Bisa jadi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge