Tas Kresek

Cerita Soal Tas Kresek

Setiap orang pasti punya ceritanya masing-masing soal tas kresek. Ya, bahan yang kini sudah tak bisa kita pisahkan lagi dari kehidupan kita setiap harinya. Meski sudah banyak anjuran untuk mengurangi penggunaannya, karena berbahaya bagi lingkungan dan tidak terurai dalam tanah, tetapi kepraktisannya memang belum digantikan oleh benda lainnya.

Seberapa banyak dari kita yang mau membawa-bawa tas sendiri ketika berbelanja ke Mal atau pasar? “Kan, belum tentu kita belanja, kenapa harus bawa tas?” begitu alasan kita kalau mau nge-Mal. Tak heran, setiap belanja, puluhan tas kresek selalu menyertai hasilnya. Bawang setengah kilo dimasukin kresek. Cabe setengah kilo dimasukin kresek. Keduanya lantas dimasukin kresek yang lebih besar lagi. Pindah ke pedagang berikutnya, ayam dimasukin kresek. Beli daging juga masuk kresek. Begitu seterusnya.

Nah, cerita saya soal kresek yang paling baru malah bikin dongkol. Ini karena mini market tempat saya belanja ternyata saat itu kehabisan kresek. Harusnya seneng ya, karena ngurangin penggunaan kresek, dan beralih ke kardus bekas. Mbak kasir menawari saya untuk membawa barang dagangan dengan kardus bekas mie instan. Saya manggut-manggut saja.

Ketika di scan, barang belanjaan ditaruh di atas meja. Ketika mau dimasukin ke dalam kardus, kardus diletakkan di lantai (karena meja penuh degan barang dan nggak muat untuk meletakkan kardus). Satu per satu barang dimasukan ke kardus, dan kemudian dilakban. Sayapun pulang setelah membayar.

Satu minggu setelah belanja, saya baru sadar, ternyata minyak goreng isi ulang ukuran 2 liter yang saya beli tidak dimasukkan ke dalam kardus belanjaan. Pas laper dan mau menggoreng telur sendiri, minyak goreng di rumah nggak ada. Saya tanya Mama, masa minyak goreng 2 liter cepet habis dalam waktu seminggu, Mama bilang nggak ada minyak goreng dibeli seminggu lalu.

Saya masih berfikiran positif, mungkin Mbaknya kasir mini market lupa masukin waktu menata barang-barang belanjaan saya ke dalam kardus. Sampai dengan hari Sabtu kemarin, seminggu setelah kejadian, saya harus belanja lagi agak banyak karena hari ini ada acara di rumah.

Setelah menuju kasir, kembali saya diberitahu kalau tas kresek habis dan saya ditawari kembali membungkus barang belanjaan saya dengan kardus bekas. Saya langsung bilang: Nggak, Mas! SAYA MAU KRESEK!!

Si Mas Kasir masih memberikan alasan, bahwa kresek yang ada ukurannya kecil-kecil, sehingga akan repot membawa banyak barang belanjaan dengan kresek-kresek kecil itu. Saya bilang nggak masalah. Berapapun jumlah kresek yang diperlukan, saya pilih kresek!

Baik memang mengurangi penggunaan tas kresek dan bahan plastik lainnya. Tapi tak baik mengurangi barang belanjaan orang. Apalagi yang sudah dibayar.

69 thoughts on “Cerita Soal Tas Kresek

  1. ceritanya ada yang lagi mangkel karena belanjannya raib gegara ga pake kresek ya?!

    btw, ada acara apa di rumah? Lamaran ya? Ehm … ehm …

  2. Wah, banyak banget ya trik yang digunakan orang untuk mengambil keuntungan. Berarti saya juga harus waspada thd hal2 semacam itu. Meski sebenarnya saya juga tidak suka membawa-bawa barang menggunakan kardus kecuali dalam keadaan terpaksa

    1. Yap. Mini Market K-Cir*le sudah menerapkan itu, Bli. Kabarnya kreseknya lebih ramah lingkungan dan ada peringatan di kreseknya: “Sebaiknya membawa tas dari rumah”.

  3. Saya dan istri saya terbiasa bawa tas kresek sendiri Mbak.
    Kalau dari penjual biasanya tipis karena pakai yg daur ulang, yang tipis dan warna-warni itu.
    Pernah kejadian, saya dan istri boncengan belanja. Beli kentang 5 kg, diwadahi tas kresek pink yg tipis itu.
    Sudah dirangkap dua, tapi ternyata mbrobos juga.
    Sampai rumah tau2 kentangnya tinggal 3 biji.
    Pasti jatuh satu2 disepanjang jalan.
    Saya nggak ngerasa karena saya gantung di samping.
    Saya mbayangkan, andai kentang bisa bicara pasti sudah teriak2 minta tolong saat jatuh pating glundhung…
    marsudiyanto selesai posting Lungsuran

  4. kalo Rusa sih sebisa mungkin menolak dikasih tas kresek
    apalagi kalo ka mini market jarang belanja yg banyak

    tapi koq bisa ketinggalan sih kak
    mungkin kurang teliti kali ya
    hehe

  5. Kalau diluar negeri seperti yang diposting mas Andreas sudah terkampanyekan dengan bagus menggantikan tas kresek dengan tas kertas… Sampai pernah saat di Bali seorang Turis yang belanja di minimarket memarahi kasirnya jangan memakai plastik kresek karena mencemari lingkungan nantinya…
    dHaNy selesai posting Tab Scope- Tab Preview Pada Firefox

  6. Sampai saat ini,msh bingung kenapa dinamakan tas kresek pdahal bunyi plastiknya gak berisik.
    Oot dkit mbak, postingan ttg padang dg cinta kok komentarnya ditutup ya? Pdahal pengen komen disana.

    1. Hihi, iya nih. Tulisan lama saya akan otomatis tertutup kolom komentarnya setelah 15 hari karena banyaknya spam di tulisan lama.

      Dilema buat saya, pengennya sih dibuka semua, tapi banyak komentator yang kerjaannya maenan spam muluk. πŸ˜†

  7. mmmm… itu minyak sengaja dikurangi atau memang tak sengaja? semoga saja karena tak sengaja.

    benar kata Pak Mars, sekarang kresek sudah sangat tipiiiiiis, kadang selalu terpaksa minta dobel sama yang jual. saya sering dengar juga pedagang yg mengeluhkan soal kresek yg tipis ini.

  8. kayaknya kresek atau dus sama aja bisa bikin belanjaan berkurang deh mbak, kalau kita nggak hati-hati πŸ™‚

    btw syukurlah sekarang beberapa perbelanjaan sudah mulai go-green , kreseknya bisa hancur. seperti tadi sore saya beli minuman kaleng di indomart, kreseknya dah go-green punya.

  9. kalo saya, sekira itu bisa dibawa pake kedua tangan.. saya nggak akan minta tas kresek. atau minimal, belanja sepulang kantor.. itu belanjaan bisa ditaroh di tas saya. hehe..
    jadi mengurangi penggunaannya laah..
    walaupun katanya sekarang ada tas kresek yang bisa terdegradasi
    Gaphe selesai posting And The Choclairs Goes To

  10. wew… cerita kayak gini pernah sy alami mbak. tp yg gak dimasukin botol aqua 2 buah. untung aja sempet inget. jadi balik kesana dan agak marah sm si kasir.

    hahaha… dimana-mana kayaknya mini market atau supermarket, kalo si pembeli barang yg dibeli banyak, mereka saranin pake kardus. lebih praktis kali. tp kresek jg lebih bermanfaat daripada kardus.
    priagoenks selesai posting Teknologi Terbaru – Ponsel Bisa Di Charge Dengan Suara

  11. Kalau sampai belanjaan orang dikurangi itu keterlaluan, musti di komplen itu mba, saya juga pernah kayak gitu, udah dirumah dongkolnya minta ampun

  12. yang enak bawa tas /bakul sendiri mbak, hahahahahah…
    aku dulu di US, ada grocery yang gak nyediain kresek, jadinya kita harus inisiatif ambil kerdus makanan yang ada di sana, atau bawa kerdus sendiri, tapi gak pernah ah, ada adegan ketinggalan… hehehehe…
    Prima selesai posting Dialog Lucu

    1. Ini ketinggalannya karena pas masukinnya nggak di atas meja kasir. :mrgreen:

      Kalau di Amerika sih saya yakin lebih tertib dan SOP pekerja mini marketnya sudah lebih tertata kali ya?

  13. Mungkin yg komennya mantep2 para wanita nih. Kalau saya bebas saja lah. Mau kresek, kardus, karton atawa ditenteng juga boleeeh πŸ˜€ yang penting barang utuh!

  14. waaa nyebelin banget tuh… emang tuh, kalo pas barang2 lagi dimasukin, harus diliatin. ya bukannya berprasangka sih, cuma takutnya ada yang kelupaan dimasukin kan kita yang rugi ya… πŸ˜›

    kalo gua masih suka minta kantong kresek dibanding bawa tas sendiri, soalnya trus ntar kantong kreseknya dibuat ngelapisin tong sampah. hehee. gak go green banget ya kita… πŸ˜›
    arman selesai posting International Day &amp Unique LA

  15. Wah , gue pernah nulis nih, mirip2 isu ini tapi di blog lama gue di sini

    http://d-isyana.blogspot.com/search/label/Love%20for%20Earth

    Tapi beda sama dirimu, gue anti tas kresek. Gue malah berusaha gak pake tas kresek walaupun mbak2nya maksa. Soalnya ngeri sih kalo baca2 fakta tentang plastik. Kita yang penghuni bumi masa gak peduli. Yah setidaknya, ini the least I can do. πŸ˜€

    Kalo soal minyak goreng lo, itu mah mbak2 nya aja yang ceroboh. Kalo di Super Indo, selama ini nyokap (yang juga sedapat mungkin anti kresek) selalu belanja pake kardus, gak pernah ada masalah sih. Dan emang sih tuh kardus ditaro di atas meja kasir, jadi kita bisa lebih pastiin semuanya udah masuk.
    Dina Isyana selesai posting Ketika β€œTesti” Jadi Budaya

  16. di sini kalau belanja bawa kantong sendiri dan tidak pakai tas kresek harga belanjaannya dikurang 2 yen (200rp) Lumayan loh kalau sering kan bisa beli permen πŸ˜€

    EM
    Ikkyu_san selesai posting GW -8- Berkat Pendahulu

  17. Weh. Kurang asem bener itu orang, masa belanjaan pun ditilep.
    Memang kalau belanja itu enaknya bawa teman, jadi ada satu yang mengawasi saat belanjaan dimasukkan ke karton πŸ˜€

  18. wih, ko bisa sampe 2x keabisan kresek gitu ya? jangan2 mereka emang sengaja ga stok kresek gede *curigation hehe.

    btw, kalo gw biasanya dalam rangka menghemat kresek, barang yg ga terlalu gede ato mau langsung dipake saya ga pake kresek, langsung dimasukin tas aja (namanya cewe kan tas nya gede hihihi). yah walo dikit hematnya, paling ga masih merasa berkontribusi buat lingkungan hehehe

  19. Hahhaha..parah abis ya mbak, belanjaan pun ikut dikorupsi πŸ˜†
    Tapi ortu saya juga pernah sih.
    Gak tanggung2, coca cola 2 botol ditilep sekaligus.
    Untungnya sih ortu saya orangnya baik, jadi dibiarin aja, hahahah….
    *sebenernya bukannya baik, tapi males aja balik ke supermarketnya πŸ˜†
    Zippy selesai posting Efektivitas Tong Sampah Pilah

  20. sayang banget, Mbak… minyak refill seharga beberapa puluh ribu hilang begitu saja…
    Sekarang sih kalo saya belanja dikit yang muat di tas yang lagi saya pake, biasanya saya minta nggak usah pake kresek πŸ˜€
    Kakaakin selesai posting Pertempuran Kemarin

  21. Oh, itu sebenarnya cuma strategi si pemilik minimarket untuk mengurangi tumpukan kardus kosong milik mereka karena males tuk dibuang. Memanfaatkan pelanggan kan sederhana dan efektif. πŸ™‚
    jensen99 selesai posting Dirgahayu Israel

  22. selain kresek yang berganti kardus yang membuat raib minyak goreng,
    waspadai juga kalau di kasih produk “gratis” karena belanja sekian,
    saya pernah ditawarin gitu, eh gak taunya bayar, berhubung dekat rumah, saya kembaliin lagi tuh produk, dikirain ga bakal di cek kalau belanjaan banyak πŸ˜€
    ysalma selesai posting Bertetangga

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge