Cetak Foto Berkualitas Tanpa Ribet di Idphotobook

Mendokumentasikan foto Diana buat saya itu nggak gampang. Lumayan rajinlah saya kalau soal ngambil foto. Terlalu rajin, malah. Dikit-dikit jepret. Ya kayaknya sih semua emak-emak muda begituh ya sekarang.

Selama ini, saya menyimpannya di eksternal hard disk. Tapi ya gitu, jepret 100 kali, semuanya disimpan. Padahal yang bagus mungkin cuma satu, dan posenya hampir mirip-mirip semua. Makanya setengah terabyte juga udah cepet banget abisnya itu kapasitas penyimpanannya.

Gimana kalau mau nyari foto yang dibutuhin? Bingung. Ngasih nama foldernya kurang kreatif banget. Semua namanya Foto Diana. Hahahaha.

Minggu kemaren, pas saya lagi lihat-lihat Instagram, ada teman yang share photobook. Langsung deh jiwa kompetitip saya muncul. Pengen juga punya photobook. Meluncur segera ke ID Photobook buat pilih-pilih. Karena saya pikir, penting juga sesekali punya album foto dalam bentuk fisik, biar ada kenangan yang terdokumentasi selain dalam bentuk digital. Jadi bisa dilihat-lihat setiap saat tanpa harus nyalain laptop dan buka hard disk dulu.

Proses pemilihan fotonya lumayan bikin pusying. Karena nggak pernah menghapus foto, ya beribu-ribu fotolah harus dicek satu per satu. Padahal, yang dibutuhin buat cetak album foto sebanyak 2 buah hanya sekitar 120an foto saja.

Proses pemilihan foto dari eksternal hard disk saja butuh waktu dua hari lho. Itu saja pasti masih banyak folder yang terlewat nggak sempat saya cek. Udah keburu nafsu pengen cepet-cepet pegang album fotonya.

Ini adalah album foto pertamanya Diana. Sekali cetak dua album. Isinya perjalanan Diana dari bayi sampai sekarang berumur 5 tahun. Seneng banget, tadi sore sampai langsung dibuka-buka. Trus anaknya jadi bertanya-tanya, ini foto kapan? Kok Diana nggak inget waktu difoto? Ya nggak ingetlah Deeekk, namanya bayi baru beberapa hari umurmu waktu itu, hihihi.


Bagus, Ma! Komentar Diana. Mamanya mengangguk tanda setuju. Desainnya kayak majalah. Bolak-balik Diana lihat dari depan sampai belakang. Beneran photobook berkualitas ini. Warnanya juga warna-warni, saya pilih tema colorful dan traveller. Dua-duanya mantap!

Karena puas dengan pengalaman bikin photobook pertama ini, saya jadi punya rencana mau bikin yang kedua. Karena yang saya cetak kemarin kan baru yang disimpan di luar HP, nanti selanjutnya mau cetak yang dari HP. Selama ini HP terasa penuh juga memorinya dengan foto-foto anak. Sebagian sudah diunggah ke Instagram sih, tetapi masih banyak juga yang belum. Takutnya nanti malah kehapus dan hilang. Kan sayang..

Tema photobook inceran saya selanjutnya adalah Winnie The Pooh dan Little Pony. Duh, gemas! Tapi masih dalam proses seleksi foto-foto di HP, karena buat bikin 2 album, butuh lebih dari 100 foto, hiks. Milih foto anak ni kan proses yang susah-susah gampang. Foto anak sendiri semua kelihatan cantik kan ye? Iye apa iye? Hahahahaha.

Ide photobook ini keren juga ya. Dulu kalau cetak foto itu pilihan ukurannya 4R, 5R, 10R gitu, trus harus beli lagi album fotonya. Trus karena dimasukin ke dalam plastik gitu, lama-lama fotonya lembab dan lengket. Rusak, deh. Kalau bikin photobook ini berasa beli majalah yang isinya foto kita semua. Hehehe.

ID Photobook memang tempat cetak foto yang recommended. Teman-teman bisa cetak foto dari HP tanpa ribet lho. Tinggal pilih produknya aja, lalu upload fotonya deh. Harga juga amanlah di kantong. Mulai dari 125.000 untuk yang ukuran mini, sampai 350.000 yang ukuran paling besar.

Rekomendasi tempat cetak foto tanpa ribet ya cuma di ID Photobook, deh. Teman-teman bisa kepoin dulu akun Instagram atau Facebooknya buat lihat testimoni customer mereka.

11 thoughts on “Cetak Foto Berkualitas Tanpa Ribet di Idphotobook

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge