Diana Main Ke Kampung Main Cipulir

Udah lamaaaa banget punya wacana mau maen ke Kampung Main Cipulir. Deket dari rumah, tapi malah nggak jadi-jadi kalau mau ke sini. Akhirnya malah tanpa sengaja, tanpa persiapan yang cukup, pergi ke Kampung Main Cipulir, cuma gara-gara kolam renang biasa yang deket rumah penuh banget.

Kampung Main Cipulir ini alamatnya ada di Jalan Masjid Cidodol (belakang kompleks Cipulir Permai), Kebayoran Lama, Jakarta Selatan. Agak ngumpet sih emang posisinya. Kalau naik umum agak repot karena nggak ada angkot yang sampai ke lokasi.

Kampung Main Cipulir

Agak takjub juga pas masuk, ternyata lumayan luas juga tempat bermain ini, padahal akses masuknya dari dalam perumahan gitu. Nggak tahunya ke belakang luas banget.

Di Kampung Main Cipulir ada lesehan, bisa outbound dan ada kolam renangnya. Harga tiket masuknya (per September 2015) untuk hari biasa Rp. 5.000,- dan untuk Sabtu/Minggu/Libur Nasional Rp. 7.000,- per orang. Itu baru tiket masuk areal Kampung Main Cipulir ya, karena nanti ada lagi tiket masuk untuk outbond ataupun berenang.

Nah, Diana pas pertama kali masuk langsung ngelihat ada permainan untuk anak-anak gitu. Minta deh naik kereta api. Dua kali malah! Kereta api yang tanpa rel sekali naik Rp. 10.000,- per anak, sedangkan kereta api yang dengan rel harga tiketnya Rp. 5.000,- per anak. Ada banyak lagi permainan seperti flying fox, delman mini (kegedean kudanya, delmannya mini banget, hahaha), perahu bebek, permainan lumpur sampai dengan motor ATV juga ada.

Kalau ditotal-total, ya boros juga sih ngajak anak ke Kampung Main Cipulir ini, lha wong semua harus bayar lagi masing-masing. Tapi ya buat anak, sesekali gapapalahya!

Kalau pengen leyeh-leyeh aja boleh juga sewa tiker Rp. 10.000,- dan buka bekel makan bersama. Boleh bawa makanan dari luar, tapi di dalam juga banyak yang jualan. Pas saya maen kemaren, banyak bener pengunjung yang lagi outbond gitu, kayaknya dari beberapa sekolah gitu deh. Kalau paket minimal 50 orang gitu, baru ada harga ‘terusan’ per anak Rp. 150.000,- atau dewasa Rp. 170.000,- udah termasuk makan segala.

Setelah nyobain beberapa permainan, Diana minta berenang. Harga tiket masuknya per orang Rp. 25.000,- semua harus bayar. Kalo di kolam renang deket rumah enak, yang bayar yang nyebur doang, jadi emaknya gratis karena cuma jadi fotografer doang.

Kampung Main Cipulir

Ada tiga tingkat kolam renangnya. Yang paling cetek Diana suka karena merasa bebas, nggak harus dipegangin lagi maen aernya. Nyobain juga sih di kolam renang sedang sama kolam renang dewasa, tapi cuma sebentar doang.

Selama berenang kayaknya Diana nelen banyak banget aer kolam, karena perutnya jadi melembung gitu. Semoga saja nggak jadi sakit ya. Kalau sekilas saya lihat sih airnya lumayan bersih tapi kandungan kaporitnya nggak menyengat. Malah masih jauh lebih menyengat kolam renang yang deket rumah.

Wacana selanjutnya sih bakalan lebih sering lagi ngajakin Diana berenang, kayaknya udah mulai berani nyelem sambil maju selangkah ke depan anaknya. Suami sih cuma ngawasin aja di sampingnya, biarin anak belajar sendiri. Sambil ngelihatin kakak-kakak di sebelahnya yang berenang. Kayaknya termotivasi gitu anaknya lihat anak lain yang sudah bisa berenang.

Seneng nyobain maen ke Kampung Main Cipulir. Tapi kalau buat harian, ya ke kolam renang deket rumah aja deh yang murah meriah. HAHAHAHAHA.

18 thoughts on “Diana Main Ke Kampung Main Cipulir

  1. udah lama banget pengen ke sini sama ponaka, sejak tahun lalu kalo gak salah :))))

    tapi kalo dilihat dari semua permainan yang apa2 bayar, beneran boros juga yaa :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge