Makan Di Angkringan

Makan Di Angkringan

Punya kenalan baru lagi! Kali ini ketemunya lewat twitter. Sama-sama orang Klaten yang di Jakarta. Namanya? Ah, apalah arti sebuah nama. Sebut saja teman.

Minggu lalu, saya diajak lesehan di angkringan yang ada di jalan Fatmawati. Tapi berhubung sore harinya hujan deras, malam itu tiker belum digelar, nunggu aspal kering dulu dari sisa air hujan.

Jadilah saya dan teman duduk ngangkring, bukan lesehan. Ya nggak papalah. Yang penting makanannya enak dan khas lesehan.

Janjiannya jam 7, tapi saya telat. *malu* Jam 7 baru keluar kantor karena keasyikan update blog. *cieee, blogger* Jam 8 sudah sampai lokasi. Kami milih yang tenda angkringannya bertuliskan “Angkringan Khas Klaten”. Dan bener, yang dagang adalah tetangga kampung saya.

Saya dan teman langsung pesen Jahe Susu. Awalnya saya mau minum kopi, karena seharian memang baru ngopi sekali, eh, ditegur teman, ngangkring kok minumnya kopi, kopi itu di rumah aja. Yo wis, akhirnya ngikut Jahe Susu.

Minum jahe susu ini juga agak lama, karena meja yang buat makan masih diduduki pelanggan lain, jadi harus antri kalau mau makan. Ya udah deh ngobrol ngalor ngidul dulu, soalnya juga baru pertama kali ketemu.

Saat makan, tanpa malu-malu, saya nambah! \m/

Ya, namanya juga sego kucing, porsinya kan dikit banget, mirip kalo kita ngasih makan kucing -yang kurus atau anak kucing-. Ada dua pilihan sego kucing, yang pakai oseng tempe dan teri, atau yang pakai sambel dan pindang. Saya nyobain dua-duanya.

Satenya, saya habis 4 tusuk: sate ndog gemak (telur puyuh), sate jeroan (ati ampela) dan 2 tusuk sate usus ayam. Teman cuma makan 2 tusuk doang. Yang namanya gorengan, serba Rp. 500,- ada tahu, tempe, bakwan jagung dan tahu tempe bacem. Mantap. Yang belom pernah nyoba lesehan, ayo coba. Mau traktir saya?

Habis makan, masih ngobrol lagi sampai jam setengah sebelasan baru pulang. Nggak kerasa, lama juga ya? (Buat teman: gimana kalo minggu ini kita ngangkring lagi?)

Hayo, tebak, berapa yang kami habiskan berdua untuk makan dan minum sebanyak itu? Clue: dibawah Rp. 30.000,-

Author: isnuansa

Emak dengan satu anak yang hobi nulis. Memilih tidur kalau ada waktu luang. Follow saya di twitter: @isnuansa

46 thoughts on “Makan Di Angkringan”

    1. Ankringan tuh kayak warung tenda pinggir jalan, Satrya. Ntar kalo aku ke Bandung, traktirnya juga di angkringan aja ya?

      *ditendang balik ke Jakarta sama Satrya*

    1. Aslinya, atau awal mulanya saya nggak tau ya, ini khas mana, mungkin di Djogdja deh yang paling pertama, tapi kebetulan aja yang dagang di Fatmawati itu asalnya dari Klaten.

        1. Owh, I see…

          Iya, iya, bener. Bos-nya belum tentu asli Klaten. Hal itu juga berlaku di Bakwan Malang yang suka ngider itu ya… Pas saya tanya, Bos-nya orang lokal juga. 🙂

  1. haahhh???moso si ampe 30ribu??makan apa ja si??kok bisa semahal itu. biasane angkringan identiknya dengan kata murah. tapi kok bisa ampe segitu ya??opo kalo di daerah sana segitu dianggep masi murah ya/??heheheh

    salam
    heepy blogwalking…:D
    Nissa Dwi selesai posting Ritual BlogWalking yang Sopan

  2. huaaaaa… kapan yah, bisa jalan2 ke sana, papua jauh euy…. aplagi dsini pada sibuk urusin bencana. pengen rasa yang namanya sego kucing….. yang pakai oseng tempe dan teri hehehe
    🙂
    ajundi14 selesai posting Mempercepat Loading Blog

  3. wah aku dulu pernah makan di angkringan..
    waktu ke yogya…ber delapan..makan ampe mabok..cuma 80.000
    seru..sambil makan..sambil di temanin pengamen..sambil main gaple.. (^_^)
    he…..he….he…
    aku suka sama sate keongnya..
    trus ada juga kopi arang kan…
    tapi nasinya bener2..gak nonjok..
    usagi selesai posting Surat Cinta Untuk Kekasihku…

  4. Kalau di Klaten atau Solo disebut angkringan…
    Kalau di Jogja orang menyebutnya “hik”.

    Angkringan atau hik emang ngangeni…
    Biasanya yang beli kebanyakan mahasiswa.

    Tapi nggak semua angkringan enak…
    Yang jahe susunya nggak berasa juga banyak…
    (ngirit matrial kali…)

    Sekarang2 ini angkringan sudah nyebar di kota lain…

    @kyaine:
    Ngetoki nek Jogja, nyebutnya juga “hiks”

    Salam untuk mbak Nunik…
    Met ngehik lagi… 😀
    marsudiyanto selesai posting Pilih Yang Mana

  5. akuu pernaaahh kesituuu!! ahahah

    lumayan lah buat ngobatin “rasa pengen” makan di angkringan jogja.

    rasa&suasananya 11:12 lah 🙂

    mantap!

  6. Makan lesehan model angkringan begitu memang beda nikmatnya Mbak.
    Mau duduk gimana pun juga selo aja, orang ga pada ngomongin…
    Hmm nasi kucing ya, kalo di Medan itu berapa yaa.. lupa pula saya harganya…. dikit juga itu isinya. Jadi harus makan 3-4 bungkus biar kenyang. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge