Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #1

*Sarapan dan tak lupa nyruput kopi biar lancar nulis*
Masih agak-agak ngantuk dikit, karena tidur udah pagi banget, tapi karena harus berangkat kerja, ya terpaksa bangun juga. Diketik di sepanjang perjalanan menuju kantor nih cerita…

Pertama, yang ingin saya jelaskan dulu sebelum timbul pertanyaan yang lebih luas, adalah bahwa saya pergi ke Makassar selama 4 hari sendirian, dalam rangka jalan-jalan. Nggak ada hubungannya dengan kerjaan, dan nggak ada tujuan lain di luar jalan-jalan. Saya perlu minta maaf nih sebenarnya sama Bos, karena tanpa ijin nggak masuk kerja dua hari (Kamis dan Jum’at). Bisa dibilang ‘melarikan diri’.

Modal nekat juga, karena perjalanan itu tanpa ada rencana yang matang. Sempat berganti-ganti kota tujuan, sebelum akhirnya memutuskan pergi ke Makassar. Terlintas Pontianak, Kalimantan, tetapi ada salah satu teman di Facebook berkata: “Ngapain jalan ke Kalimantan, nggak ada apa-apa di sana”, saya jadi berpikir juga, rasanya kurang tepat jika tujuan jalan-jalan seorang diri adalah Kalimantan.

Penerbangan menuju Makassar terasa mengerikan karena badai dan petir menyambar-nyambar selama dalam perjalanan. Dari Jakarta jam 21.00 wib, tiba di Makassar sudah jam 24.00 wita. Penginapan juga cari on the spot, ternyata yang di sekitaran jalan Pettarani sudah penuh. Akhirnya dapat yang di Jalan Flores, seperti yang sudah saya baca sebelumnya dari blog tetangga yang juga baru saja jalan-jalan ke Makassar.

Inget kan, siapa artis idola saya? Yap, Fadly Padi yang berasal dari Makassar, lewat twitter saya colek. Saya bilang barusan lewat depan rumahnya di Hertasning, dan dia langsung ngasih saran supaya jangan lupa makan Mie Titi, Pallu Basa dan Ikang Bakar. Dari ketiga pesannya, hanya satu yang kelaksana, yaitu makan mie kering Titi.

Jam 03.00 dini hari, saya langsung mencoba Mie Titi yang di jalan Irian. Porsinya sangat besar. Ukuran perut saya yang terbatas, nggak akan sanggup menghabiskannya meski dalam keadaan kelaparan tingkat tinggi sekalipun.

Yang namanya mie kering ini, memang digoreng sampai benar-benar kering dan kriuk-kriuk. Disiram dengan kuah kental yang berisi ayam dan sawi. Rasa bawang putihnya sangat pekat. Tak sampai setengahnya yang sanggup saya habiskan. Padahal saya pesan porsi kecilnya seharga Rp. 15.000,-

Jam 03.00 pagi sudah tutup, dan saya menjadi pembeli paling akhir hari itu. Kenyang, meski agak aneh rasanya buat saya. Terlalu banyak bawang putihnya. :-p

Bersambung ya ceritanya. Nggak mungkin saya tulis semuanya dalam satu judul. Tunggu cerita selanjutnya tentang Makassar!

15 thoughts on “Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #1

    1. Iya, Mie Titi ini terkenal banget di Makassar. Mirip ifumie, tapi sayurannya dikit, hanya sawi doang. Trus kuahnya kentel gitu… πŸ˜€

  1. saya malah kurang suka mie titi, waktu pertamakali nyobain separuh juga ga habis πŸ˜€
    .-= Abu Ghalib selesai posting Jalan-Jalan =-.

  2. wah…tante kos saya org Maksar, sering dikirimin sodara2nya makanan khas sana…memang enak tuh makanan d sana Sis..bisa gendut terus saya πŸ˜†

    salam kenal, first comment neh

  3. wow..mie titi..
    ini salah satu makanan favorit saya, dihidangkan panas2, dicampur pake sambel sebanyak2nya, pake 2 iris jeruk nipis..sluurrrpp…!! membayangkannya saja rongga mulut rasanya sudah basah…

    saya bisa makan 2 porsi, yang besar..!!

    πŸ˜€
    .-= Ipul selesai posting Jupe for Pacitan !! =-.

  4. senang ada yg promosikan kota kami di blogosphere. (Dan, terima kasih untuk itu..:)

    mie titi sdh jd merek generik utk kategori mie kering (laikx gilette utk silet, indomie utk mie instant). skrg smua jenis mie kering (dgn merek yg berbeda) diberi nama mie titi oleh konsumen.

    btw, sayangx, gara2 mahasiswa, skrg makassar sudah berganti tag line jd :

    ” selamat datang di Makassar. Disini anda bisa menyaksikan demonstrasi setiap hari ”

    kesian, kesian, kesian….
    .-= anto selesai posting Tukar Guling =-.

    1. Ya tahu lah Say, dia kan terkenal di sana. Teman saya yang ngasih tahu. Saya juga beberapa kali ngelewatin rumah Pak Yusuf Kalla. Jaman dia masih memerintah, jalan raya di depan rumhanya ditutup untuk umum. Kini, saat udah lengser, dibuka kembali…

  5. mie titi… biasa juga disebut mie kering…
    Ada banyak versi sejarah kemunculannya, tapi yang paling ngetop adalah dimulai dari seorang Tionghoa, dia menjual mie kering keliling di Makassar, yaitu seputar penghibur dan stadion Mattoanging. Hari bertambah hari, mie kering banyak mendapat penggemar. Dan mie kering yang bisa bertahan lama itu pun semakin dikenal oleh masyarakat.
    Nama titi sendiri adalah nama anak si Tionghoa, yang kalo sudah ketemu pelanggannya dipanggil “pak titi!”
    .-= Herman Lilo selesai posting Galery Maskot World Cup =-.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge