Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #6

Sebelumnya, maaf dulu ya, karena blog saya terkesan jadi blog ‘jalan-jalan’ belakangan ini. Hehehe, pemiliknya memang lagi jalan mulu nih kerjaannya. Bahkan sampai-sampai ada yang tanya: “Mbak, kerjaan formalnya apaan sih? Kok jalan-jalan mulu?” Hehehe, padahal saya ngantor tiap hari sampai malam lho, jarang jalan. ๐Ÿ˜‰

Lanjut lagi soal jalan-jalan ke Makassar tempo hari, masih banyak yang belum saya tulis di blog ini. Maklum, 4 hari full jalan-jalan, lumayan banyak juga objek wisata yang jadi tujuan saya.

Salah satunya ya apa lagi kalo bukan Pantai Losari. Orang bilang belom ke Makassar kalo belom main ke Pantai Losari. Tapi saya hanya singgah dan sering lewat saja, tanpa nongkrong lama seperti kunjungan saya ke Makassar beberapa tahun yang lalu.

Dulu, saya bisa nongkrong semaleman bareng kawan-kawan sampai dini hari, makan pisang epe dan gitaran rame-rame di pinggir pantai. Tapi kemarin, saya hanya sekedar singgah atau lewat saja bolak-balik [eh, nggak bolak-balik ding, wong jalannya satu arah] di Pantai Losari.

Kesempatan saya nongkrong agak lama malah ketika hari pertama, saya sendirian jalan karena teman saya baru bisa menemani jalan-jalan di sore harinya. Siang hari yang dingin bekas hujan pagi tadi, membuat saya betah duduk mendengarkan ipod dan mengambil gambar anak-anak yang bermain di pantai.

Mereka berenang bersama sekitar limabelas orang dan mencari umang-umang yang katanya akan dijual. Ketika menyadari saya membawa kamera, mereka langsung berteriak: “Tante, tante, foto kami doooong…

Saya lantas mengambil puluhan foto mereka yang sedang meloncat dari semacam jembatan yang pembangunannya terbengkelai hingga kini akibat salah satu mantan petinggi negeri ini yang tak terpilih kembali. ๐Ÿ˜‰

Banyak sekali foto yang saya hasilkan. Rasanya puas memandanginya berkali-kali di layar komputer. Dan saya merasakan waktu saya benar-benar sangat berharga, bisa berlibur dan menikmatinya dengan hanya duduk-duduk di tepi pantai. Mana mungkin hal tersebut bisa dilakukan di Jakarta. Saya begitu menikmati, meski sendiri.

*masih bersambung yaaa*

Author: isnuansa

Emak dengan satu anak yang hobi nulis. Memilih tidur kalau ada waktu luang. Follow saya di twitter: @isnuansa

29 thoughts on “Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #6”

    1. Maunya sih gitu, Mas, soanya blog ini molai nggak jelas orientasinya lagi. Pertama, nulis banyak tentang blog, eh, lama-lama jadi cerita pariwisata dan jalan-jalan.

      Kebetulan ke Makassar kemaren agak lama, 4 hari, jadi ya banyak yang bisa diceritain, hehehe…

    1. Iya neh… Begitu ngelihat saya bawa kamera langsung pada minta difotoin. Sampe-sampe batre kameranya juga mau habis. Untung saya langsung segera pulang dan charge batre kamera.

      Malamnya baru wisata kuliner.

    1. Bayarnya pake apa mereka? Wong mereka maen-maen di pantai juga dalam rangka cari duit kok. Mereka cari kelomang buat dijual.

      Lumayan banyak juga tuh Kelomang yang didapat di Pantai Losari. Entahlah, mereka dapat uang berapa dari jualan kelomang.

  1. ternyata ada keasikan tersendiri, jalan2 tanpa teman.
    bisa sepuas2nya menikmati daerah tujuan wisatanya .
    kalau Mbak Nunik ajak bunda, bunda mau kok ambilin fotonya Mbak Nunik dgn anak2 tsb ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€
    salam
    .-= bundadontworry selesai posting Tanpa Kataย Kata =-.

    1. Hayyah, Bunda bisa aja. Kalo Bunda pasti udah puas jalan-jalan keliling mana aja, secara gitu loh, kerjaannya terbang…

      Ke Makassap pasti udah sering banget. Justru saya lagi nungguin ajakan jalan-jalan dari Bunda nih…

    1. Iya, nih, jalan-jalan ke Makassar, tapi sendirian kok. Ada Eka di tulisan laen kali Mbak Ani.

      Tuh, ada di bawah… Pas nonton di Pacific Place.

  2. busyet dah, ternyata kerjaanya jalan2 mulu nich sama makan2 wkwkwkwk ๐Ÿ˜€

    Mantaps ๐Ÿ™‚

    Kpn yach bisa ke sono yach ? ๐Ÿ™‚

    *Nunggu voucher gratis wkwkwkk ๐Ÿ˜€
    .-= Aribicara selesai posting Saat Pejabat Negara dan Politisi Sudah โ€œMenanggalkanโ€ Agama Saat Bekerja =-.

  3. waaaaaah, pantai losari…… hanya pernah melihatnya di tipi…
    tapi belom pernah kesana…
    indah banget … ๐Ÿ˜ฏ
    .-= ismi selesai posting Matangkan Cinta di atas Api Kecilโ€ฆ =-.

  4. foto yg paling terakhir itu keren banget, untung bukan saya yang ketangkap kamera mba nunik, saya sering nongkrong di sana lho??? ๐Ÿ˜€

  5. ehm … belum pernah sech mb ke Makassar, jauh dari kota ane … salam kenal … next kalau ada kesempatan ke Makassar, coba dech tak ke pantai losari ,,,
    .-= pyoubcozjc selesai posting Sepeda Motor Terbaru dari Suzuki =-.

  6. ruang publik panati losari saya kira terlalu sempit…. jadi, hanya mampir sejenak kemudian menelusuri tol reformasi…. (saya waktu itu)
    .-= munawar am selesai posting Gesang: Sebelum Aku Mati =-.

  7. maaf mbak,sedikit comment….soal pelataran mandar-toraja (atau yg anda sebut jembatan terbengkalai)…klo menurut sy pribadi itu tdk ada sangkut pautnya dngan jusuf kalla (atau yg anda sebut petinggi negara yg tak terpilih kembali)….pantai losari memang dibuat dengan bertahap,dimulai dr anjungan losari trs pelataran bugis makassar dan berlanjut pelataran mandar toraja,krn landscape tiap pelataran berbeda dan jg anggaran nya dipindahkan ke APBD 2010,anda bs ke makassar sekrng klo pelataran itu dalam tahap penimbunannya…
    satu hal lg yg buat sy rancu dngn masyarkt indonesia,dikala makassar berbenah semua orng meneriaki krn jusuf kalla(ex RI2),tp ketika ada daerah2 tertentu maju pesat mengapa semua orng diam membisu seakan2 mrka tdk tahu klo yg duduk di RI1 selama ini itu siapa…!!!!semoga anda mengerti maksud sy…tdk ada niat sy untuk menghujat tulisan anda,sy cm ingin meluruskan beberapa tulisan diatas….jd mohon maaf sebesar2nya jika ada kesalahan kata atau yg menyinggung….terima kasih

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge