Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #7

Meski sebenarnya masih ada beberapa objek wisata yang belum saya tuliskan, tapi saya sendiri agak bosan juga nulis tentang Makassar terus. 😆

Sekarang saya akan nerusin nulisnya tentang wisata kuliner. Fadly Padi pacar saya idola saya, via twitter menyarankan tiga macam: Mie Titi, Pallu Basa dan Ikang Bakar. Tapi hanya satu yang saya kerjakan ‘perintahnya’. Baca tentang mie titi di sini. Dua yang lain nggak saya kerjain. Satu, saya sendiri pada dasarnya kurang begitu suka ikan, dan kedua, teman jalan saya malah sama sekali nggak doyan ikan. 😆

Dulu waktu ke Makassar yang sebelumnya, saya sempat stress berat karena pagi, siang dan malam dicekoki dengan menu-menu ikan sepanjang waktu tanpa bisa menolak. Di hari ke sekian, saya sudah nggak kuat dan cari restoran fast food buat makan menu lain, asal jangan ikan!

Makanya, kemarin saya nggak begitu semangat wisata kuliner. Takut kalo menunya ikan lagi-ikan lagi. Saya nongkrong di salah satu resto cepat saji favorit saya, selain cocok di lidah, kopinya bikin nagih. Pagi-pagi sebelum keliling jalan, saya pasti sudah sarapan dan ngopi duluan ke resto itu.

Malam kedua saya di Makassar, saya ngajak teman makan Coto. Rekomendasi teman saya yang sudah tinggal di Jakarta adalah Coto Panakkukang. Teman saya satu lagi bilang itu nggak enak, yang enak adalah Coto Dewi, yang ada di dekat rumahnya. Teman satu lagi bilang Coto Paraikatte yang paling enak. Saya nurut aja sama yang nganter. Akhirnya milih Coto Paraikatte yang ada di jalan Pettarani.

Gimana rasanya? Nggak begitu suka. Entahlah, nggak cocok aja di lidah saya. Coto Paraikatte ini murah, makan berdua plus minum teh botol aja cuma habis Rp. 20.000,- Bener-bener murah meriah. Tapi ya rasanya: gitu deehhhh… 😆

Malam selanjutnya saya makan cumi goreng. Rasanya juga enggak banget deh pokoknya. Nggak usah saya tulis di mana tempatnya ya. Yang pasti, harganya doang yang mahal. :mrgreen:

Hari Jumat siang, saat jalan-jalan, saya diajak mampir ke salah satu penjual es teler kesukaan teman. Tempatnya di Pangayoman. Penjual es telernya menggunakan sebuah mobil tua yang diparkir di pinggir jalan. Namanya es teler Latanete. Segelasnya hanya Rp. 5.000,- Lumayan laris. Banyak yang mampir dan beli. Beda dengan es teler yang ada di Jawa, di Makassar es teler pake kacang goreng yang dilapisi dengan caramel dan rasanya kriuk-kriuk. Perpaduan yang agak aneh, tapi enak. Top diminum di siang hari yang panas. Agak sedikit ngeri sih dengan rasanya yang manis, takut bikin saya makin banyak yang ngerubungin nantinya… *ditimpuk sandal sama pembaca*

Malam harinya, bila dibanding malam-malam sebelumnya, Makassar yang agak lumayan rasanya malah nasi gorengnya. Namanya Nasi Goreng Oke. Porsinya amat jumbo. Makan berdua plus minum teh botol habis Rp. 50.000,- Yang aneh dari penjual nasi goreng oke ini, pembuat nasi gorengnya perempuan, yang ngelayani malah laki-laki. Kuat banget deh tenaganya. Nggoreng nasi ukuran jumbo dengan wajan segede itu dia kuat banget. Kalo cuma nggoreng sekali sih kita nggak heran ya, ini semaleman, padahal warungnya laris banget!

Teman saya sudah langganan makan di situ. Seperti biasa, saya pasti nggak akan habis jika diminta makan dengan porsi ukuran itu. Paling hanya sepertiganya saja yang mampu saya masukkan ke dalam perut. Sayang sekali ya…

Yang bisa saya ambil kesimpulan, Makassar kota yang cocok bagi penganut faham “Tempat makan yang enak itu yang porsinya banyak” 😆

Buat saya, mending nongkrong dan minum kopi aja deh, sambil beli roti, daripada bayar mahal untuk makanan yang akan lebih banyak dibuangnya daripada yang akan dimakan. 😉

23 thoughts on “Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #7

  1. berkunjung dari blog pak abu Ghalib..
    asyik banget ke makasar..

    jadi pengen nyoba es teler nya mbak 😆
    .-= delia selesai posting Mencoba Romantis =-.

  2. Meskipun baru tahu rasanya Coto setelah baca postingan ini, setidaknya saya sudah bisa bedakan antara Soto dan Coto (*sokteudotcom :D), itupun setelah “diceritani” seorang teman dulu.
    .-= Fiz selesai posting Juru Parkir =-.

  3. MASAK COTO DIBILANG NDA ENAK !!!!! (PROTES SAMBIL PAKE KOS MERAH)….bedanya coto ma soto itu sebenarnya daging yang dpake…kalo soto kan pake daging sapi…sedang coto itu pake daging capi….(basi ya hehehhe)

  4. wah abis dari makasar ya..
    bulan maret kemaren saya juga abis dari sana mbak.. sempet kopdar juga ama Abu..

    cuma kalo saya gak sempat lama2 di sana. cuma 2 hari.. sepertinya mbak nunik puas banget makan2 dan jalan2nya.. 🙂
    .-= anna selesai posting Dari Langit =-.

  5. Waaaah, mba Nunik ini bikin ngiler aja… Kayaknya enak banget tuh.

    Cocok neh, jadi wartawan kuliner, he he he.
    .-= budiastawa selesai posting Widget Blogroll atau Halaman Blogroll? =-.

  6. coto sekarang dengan coto 90-an beda bgt mba, saya juga ga doyan dg rasa coto sekarang 😀

    betewe soal ikan, itu makanan favo saya, selagi masih ada ikan maka iwa pitek ora laku 😀
    .-= Abu Ghalib selesai posting Kopdar Tengah Malam =-.

  7. dan saya mencicipi es teler itu dengan harga 15.000, karena penjualnya menggunakan aji mumpung ada acara……

    so, khatamlah saya membaca seputar makassar ini.
    .-= munawar am selesai posting Gesang: Sebelum Aku Mati =-.

  8. mbak,kalo makanan favoritku di mkasar adanya di restoran papyrus di jembatan penyeberangan ke carrefour lantai 3 mall diamond,panakukang.
    selamat mencoba

  9. coto seharga Rp. 20.000,- dibilang murah ?
    wah musti nyoba di tempat lain tuh..
    saran saya lain kali klo ke Makassar, coba coto di ujung Jl. Abd.Dg. Sirua dekat Jl. A.P. Pettarani. kuahnya lebih encer dan keknya lebih cocok sama lidah orang Jawa..

    tar deh, lain kali klo ke Makassar tak anterin..:D

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge