Ngeblog Bisa Sangat Mahal

Dari awal berangkat, saya sudah membayangkan bisa ngeblog selama perjalanan, dengan bermodalkan hand phone. Terbukti, di atas Kereta Api kelas ekonomipun saya masih bisa mengetik sebuah postingan. Setiba di Surabaya, saya berencana posting lagi, tetapi batu batre yang jadi kendala, nggak ada waktu buat nge-charge. Batallah rencana itu.

Nah, setibanya di Bali, saya masuk hotel, saya pikir jaringan akan kuenceng, dan kegiatan ngeblog bakal makin lancar. Ternyata, dengan sinyal yang tertera GPRS, untuk buka Facebook pun tak mampu, buat kirim email ngos-ngosan, apalagi buat ngeblog. Saya langsung berpikiran buruk: sinyal sengaja di jammed. Masa di hotel semewah ini, tempat berlangsungnya konggres partai saya, tapi buat sekedar online saja susah. Mungkinkah hand phone saya yang rusak? πŸ˜›

Saya lantas melipir, mencari cara lain buat online, nggak papalah sesekali nongkrong di warnet. Ternyata oh ternyata, untuk online satu jam harganya Rp. 60.000,- minimal pembayaran Rp. 10.000,- dan pemakaian selanjutnya setelah 10 menit pertama adalah Rp. 1.000,- per menit. Weleh-weleh. Batal deh online.

Begini nasipnya nggak punya laptop. Pinjem laptop kawan kemarin, hanya sempat 5 menit buka facebook dan cek komentar masuk di blog yang ketangkep akismet. Setelah itu, dipakai sendiri sama yang punya. Nasip.

Nggak kurang akal, saya ngetik-ngetik postingan ini di email, dan akan di kopi paste kalau sudah bisa dapat sinyal, entah kapan, segera setelah bisa terbebas dari hotel tempat acara konggres ini.

Bali, meski saya belum menjelajahi daerah lain selain Sanur untuk membandingkan sinyal, saya kok agak kesel dengan sinyal yang terbatas ini. Tidak seperti di Pulau Jawa, di kota kecilpun masih bisa terhubung dengan jaringan secara baik.

Setelah ini agak surut niat saya buat ngeblog selama di Bali. Mudah-mudahan membaik lagi semangat saya, atau kalaupun tidak, ya tunggu saya apdet lagi kalau sudah di Jakarta. Rindu ngeblog murah! :mrgreen:

26 thoughts on “Ngeblog Bisa Sangat Mahal

  1. Saya tujuan utamanya bukan buat jalan-jalan sih sebenernya. Ada konggres PDI Perjuangan di Bali. Mudah-mudahan bisa sambil jalan-jalan keliling Bali. Kalo nggak sempat, ya apa boleh buat.

  2. nang wonosobo internetan murah…… πŸ˜€ jo lali yo nun… arak bali… πŸ˜‰ .. smg sukses kongresnya..
    .-= agaz selesai posting SEO Tips to Increase Blog Traffic =-.

  3. Blog yang bagus, themesnya aku suka, salam kenal, tq
    .-= Matt Wahyu selesai posting Anak Belajar dari Kehidupannya =-.

  4. Wah, ikutan rombongan ke Bali nih ternyata. Jadi salah satu pengurus penting ya Mbak di PDIP? Semoga bisa ngeblog kembali deh seusai kongres.
    .-= iskandaria selesai posting Laporan Trafik KafeGue Februari – Maret 2010 =-.

  5. wah mahal banget mbak ngenet nya. Masa cuma buat ngenet doank 60ribu :mrgreen:
    .-= fanz selesai posting Masih Mau Ngerokok?? =-.

  6. Kalau di Solo, tinggal nongkrong di jalan..banyak hotspot gratis hehe. Bali ternyata begitu ya, untung saya belum pernah kesana πŸ˜€ *padahal ngiri* hehe

  7. 😈 gila ngenet di warnet 60 ribu sejam.
    Klo di Bandung bisa buat sehari semalem lebih tuch!

    Waduh gila yach di Bali mahhhhhhal!
    Tapi di sana bisa sambil cuci mata kan tante! 😯

  8. He he he, itu sih tarif internet di hotel. Hotel Grand Bali Beach yg bintang lima seperti itu ya jelas mahal lah.

    Kalau Mba Nunik mau keluar hotel dan jalan sedikit, banyak kok warnet yang tarifnya cuma 5000/jam. Bahkan ada yg 3000/jam. Saya lama di Denpasar kok, dan Denpasar bukan hanya Sanur aja lho πŸ˜€

    Oke, selamat berkongres ria. Have a nice day… in Bali πŸ˜‰
    .-= budiastawa selesai posting Melirik Water Beach, Gilimanuk =-.

  9. Wew…Ternyata Bawa Laptop kemana2 itu butuh jg bagi seorang blogger yaa
    .-= 2R selesai posting Page Rank Oh Page Rank… =-.

  10. Buat semuanya: tarif nge-net Rp. 60.000,- sejam itu memang hanya di Hotel Inna Sanur. Di warnet lain mungkin murah, bisa jadi tarifnya sama dengan di Jawa.

    Yang saya heran, tarif hotel di Bali ini banyak yang tidak termasuk fasilitas wifi gratis. Contohnya ketika saya maen ke Hotel salah satu kawan di Kuta, yang tarif per harinya jutaan, ketika saya tanya fasilitas wifinya, dijawab sama pihak hotel: di kamar nggak ada, kalau mau di bar. πŸ˜› itu sih sama artinya dengan memaksa beli minuman dulu baru dapet akses internet. Lha tarif kamar yang jutaan itu cuma dapet kasur doang?

    Susah sinyal ini ternyata hampir merata lho, siang tadi saya muter-muter naik taksi sampe ke daerah Renon, GPRS buat apdet status facebook aja mpot-mpotan… :mrgreen:

  11. Masa sih, daerah wisata biasanya bagus kok jaringannya. Coba cek hapenya, buatan tahun berapa tuh mbak ha ha ha.
    Kan biasanya postingan terjadwal tho.
    salam hangat dari Surabaya
    .-= Andhok selesai posting Makanan NgeTop =-.

  12. Masa sih, daerah wisata biasanya bagus kok jaringannya. Coba cek hapenya, buatan tahun berapa tuh mbak ha ha ha.
    Kan biasanya postingan terjadwal tho.
    salam hangat dari Surabaya
    .-= Andhok selesai posting Makanan NgeTop =-.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge