Oleh Oleh Kemahalan Dari Bali

Kalimat yang paling sering saya dengar ketika akan berangkat jalan-jalan adalah “Jangan lupa oleh-oleh ya!“. Kalau hanya satu dua orang sih mungkin masih bisa dibeliin, tapi kalau semua minta, ya bisa jebol kantong, padahal kalau gantian dia yang jalan belum tentu juga beliin oleh-oleh buat saya. πŸ™‚

Bicara oleh-oleh, saya makin lama makin malas belinya. Bukan karena nggak mau keluar uang, tapi karena selalu kemahalan! Barang di daerah wisata ternyata lebih mahal daripada semestinya.

Waktu jalan-jalan ke Bali bulan lalu, saya sempat beberapa kali ke Pasar Sukawati. Tujuan utamanya sih beli kacang disko di daerah Celuk, tapi ‘mbablas‘ juga ke Sukawati. Di sana saya beli banyak barang: selusin celana pendek, selusin kain pantai khas Bali, beberapa gaun dan banyak sekali kaos. Habisnya ya lumayan juga.

Nah, sehari sebelum saya berangkat jalan-jalan ke Bali minggu lalu, tanpa sengaja saya melihat celana yang sama di sebuah Mall di Jakarta, berharga 5.000 rupiah lebih murah daripada celana yang sama yang saya beli di Bali sebulan yang lalu. Oh, dem! Hitung saja kalo saya beli selusin, berapa tuh selisihnya untuk satu item saja.

Dan kejadiannya berulang saat saya jalan-jalan ke Bali minggu lalu. Sejak bulan lalu, salah satu teman rajin sekali BBM saya: ‘Nik, beliin lulur Bali dong‘. Nggak sempet beli waktu itu, eh, kemaren tanpa sengaja saya lihat ada di Krisna sebuah pusat oleh-oleh khas Bali. Langsung saya tanya teman, masih mau nggak dioleh-olehin lulur? Tentu nggak ditolak dong.

Melihat harganya yang lumayan murah, saya langsung mikir: ‘Ah, temen-temen cewek aku oleh-olehin lulur aja’. Borong banyak lulur deh, jadinya. Harga sebijinya Rp.10.500. Masukin banyak ke keranjang belanjaan. Senyum-senyum dengan bangga karena ngerasa bisa ngasih oleh-oleh dari Bali ke banyak teman.

Sampailah saya pada kemaren siang saat nyari kopi kesayangan di sebuah supermarket. Dasar saya emang nggak pernah luluran segala, makanya nggak tau harga lulur itu berapa, eh, kok ya mata saya ngelihat lulur yang sama persis dengan yang saya beli di Bali. Dan, harganya Rp.9.000! πŸ˜†

Haduh, besok-besok lagi nggak akan beli oleh-oleh ah kalo jalan-jalan.

Oh iya, satu lagi. Jangan tanya saya ya: “oleh-olehnya mana?” :mrgreen:

~~~
Fotografer: Rusabawean

29 thoughts on “Oleh Oleh Kemahalan Dari Bali

  1. Oleh2 yang sifatnya makanan juga sama Mbak, nggak peduli jenis apa, pokoknya lebih fresh & lebih murah di daerah sendiri.
    Sekarang ini oleh2 khas hampir nggak ada lagi karena di tempat kita sudah tersedia.
    Saya pernah kecewa karena kemahalan.
    Saya beli oleh2 batik Solo buat istri. Biar surprise saya minta yg paling halus.
    Harganya lumayan mahal untuk ukuran saya.
    Nggak taunya di Pasar PEkalongan harganya cuma separonya, dengan merk dan kain yg persis sama
    .-= marsudiyanto selesai posting Layang Layang =-.

    1. πŸ˜†

      Hahaha

      Itu sih lebih parah lagi, karena harga batik pastinya jauh lebih mahal daripada celana pantai…

      Makanya, kalo beli oleh-oleh di deket rumah aja, nggak usah di daerah wisata.

  2. Jangankan di Bali. Di daerah yang masih satu propinsi aja bisa jauh beda harganya mbak. Contohnya di salah satu daerah wisata di Kalbar (yang ada pantainya). Harga makanan dan minuman di situ bisa 2 kali lipat harga di kota.

    Weleh, yang moto ternyata si Rusa Bawean (Ibnu Anshari), sahabat setia ngeblog saya waktu masih di blogspot. Orangnya keren banget kan mbak?
    .-= iskandaria selesai posting Tips SEO Usang yang Masih Banyak Ditulis =-.

  3. gimana kalau oleh2nya beliin dulu aja mbak sebelum berangkat
    .-= achmad sholeh selesai posting maniakbola.com jasa pembukaan account betting online dengan metode pembayaran rupiah =-.

  4. hmm, obyek wisata mungkin mbak, jadinya mahal πŸ™‚
    eh itu foto Khrisnanya mirip sama di film 3d bikinan india yang tayang di TPI tuh.

  5. Hmmmn,.. Kalo liat tulisan mbak nunik, sptinya mbak nunik senang traveling & suka belanja. Tapi kok salah terus ya dapat harganya,… he he he.
    Setahu saya didaerah wisata manapun ada 3 jenis harga.
    1. Harga utk penduduk lokal.
    2. Harga utk turis lokal.
    3. Dan harga utk turis manca negara.

    So,.. tinggal mau berpenampilan yg mana kita wktu berbelanja di tmpt2 wisata. πŸ™‚

    1. Belinya di mana tuh? Waduh harus indent dua minggu? Nanti saya tanya teman yang di Bali deh, kalo dia bisa kirim, biar saya pesan… πŸ™‚

  6. Mampir&beli OlehΒ² di Solo aja Mbak. πŸ˜€
    promosi mode: ON πŸ˜€
    .-= tomi selesai posting Desember 1, 2007 – Puisi Tomi Utomo =-.

  7. KRISNA PUSAT OLEH OLEH TERMAHAL DI BALI kekeeke…
    mbok klo mo beli oleh2 makanan dan lulur bali murah tempatnya di TIARA DEWATA supermaket denpasar..
    pakaian bali ato baju kaos di KARANG KURNIA denpasar aja beli
    disitu produksi langsung dan yang sering ngirim ke jakarta mbok…

    ato mau lengkap bisa ke ERLANGGA2 aja tapi lebih mahal dikit dari karang kurnia…

    hehe… jangan kapok beli oleh2 ya mbak… apalagi ke bali…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge