Joger, Oleh Oleh Sendal Dari Bali

Dulu waktu masih remaja, saya ngerasa seneng banget pake kaos Dagadu yang kalimatnya lucu-lucu itu. Kayaknya keren deh kalo udah pake tu kaos. Entah sekarang masih sebanyak waktu itu nggak ya, penggemar kaos Dagadu?

Nah, kalo Dagadu adanya di Djogdja, Bali juga punya merk khasnya sendiri, Joger. Saat ke Bali bulan lalu, saya sudah sempat mau mampir, tapi teman saya keburu laper dan malah nyari ayam betutu di daerah Renon. Ke Bali yang kemaren, jauh-jauh sudah saya rencanakan ke Joger sebagai tujuan utama.

Saya sudah kontak teman yang bersedia mengantar saya untuk ke Joger, soalnya toko itu hanya buka sampai jam 17.00 saja. Kenapa sih penting banget buat ke Joger? Karena ada sahabat baik saya yang dengan setia menemani saya jalan-jalan ketika datang ke kotanya, minta dibeliin sendal. -Hai, Di!- *dadah-dadah*

Ternyata, saya gagal juga buat ke Joger kali ini. Stress berat deh. Padahal sudah janji pula ke beberapa sepupu dan adik buat beliin mereka juga. Malu kan, dikira cuma janji-janji palsu. Untung teman saya baik hati dan tidak sombong mau membelikan ke Joger. Sepulangnya dari Bali, langsung saya transfer duitnya, saya sms ukuran dan model yang diinginkan.

Sendal dikirim via tiki [bukan iklan lho] dan kemarin sampai juga ke tangan saya. Yay! Oleh-oleh yang sangat telat. Pulang jalan-jalannya minggu lalu, bagi-bagi oleh-olehnya baru minggu ini. 😉

~~~

Sambil iklan boleh ya? Kalau mau komunikasi dengan saya, follow @isnuansa ya!

Oleh Oleh Kemahalan Dari Bali

Kalimat yang paling sering saya dengar ketika akan berangkat jalan-jalan adalah “Jangan lupa oleh-oleh ya!“. Kalau hanya satu dua orang sih mungkin masih bisa dibeliin, tapi kalau semua minta, ya bisa jebol kantong, padahal kalau gantian dia yang jalan belum tentu juga beliin oleh-oleh buat saya. 🙂

Bicara oleh-oleh, saya makin lama makin malas belinya. Bukan karena nggak mau keluar uang, tapi karena selalu kemahalan! Barang di daerah wisata ternyata lebih mahal daripada semestinya.

Waktu jalan-jalan ke Bali bulan lalu, saya sempat beberapa kali ke Pasar Sukawati. Tujuan utamanya sih beli kacang disko di daerah Celuk, tapi ‘mbablas‘ juga ke Sukawati. Di sana saya beli banyak barang: selusin celana pendek, selusin kain pantai khas Bali, beberapa gaun dan banyak sekali kaos. Habisnya ya lumayan juga.

Nah, sehari sebelum saya berangkat jalan-jalan ke Bali minggu lalu, tanpa sengaja saya melihat celana yang sama di sebuah Mall di Jakarta, berharga 5.000 rupiah lebih murah daripada celana yang sama yang saya beli di Bali sebulan yang lalu. Oh, dem! Hitung saja kalo saya beli selusin, berapa tuh selisihnya untuk satu item saja.

Dan kejadiannya berulang saat saya jalan-jalan ke Bali minggu lalu. Sejak bulan lalu, salah satu teman rajin sekali BBM saya: ‘Nik, beliin lulur Bali dong‘. Nggak sempet beli waktu itu, eh, kemaren tanpa sengaja saya lihat ada di Krisna sebuah pusat oleh-oleh khas Bali. Langsung saya tanya teman, masih mau nggak dioleh-olehin lulur? Tentu nggak ditolak dong.

Melihat harganya yang lumayan murah, saya langsung mikir: ‘Ah, temen-temen cewek aku oleh-olehin lulur aja’. Borong banyak lulur deh, jadinya. Harga sebijinya Rp.10.500. Masukin banyak ke keranjang belanjaan. Senyum-senyum dengan bangga karena ngerasa bisa ngasih oleh-oleh dari Bali ke banyak teman.

Sampailah saya pada kemaren siang saat nyari kopi kesayangan di sebuah supermarket. Dasar saya emang nggak pernah luluran segala, makanya nggak tau harga lulur itu berapa, eh, kok ya mata saya ngelihat lulur yang sama persis dengan yang saya beli di Bali. Dan, harganya Rp.9.000! 😆

Haduh, besok-besok lagi nggak akan beli oleh-oleh ah kalo jalan-jalan.

Oh iya, satu lagi. Jangan tanya saya ya: “oleh-olehnya mana?” :mrgreen:

~~~
Fotografer: Rusabawean

Blogger Juga Manusia

Sudah dua hari saya nggak menulis, bukan karena nggak punya ide atau bahan cerita yang bisa dibagikan. Terlalu banyak malah. Tapi tensi saya sedang naik setinggi-tingginya, sebenarnya saya putuskan untuk nggak nulis saja, daripada nulis dan hasilnya malah memperburuk citra saya yang sudah terlanjur bagus ini. *silahkan muntah, hahaha* Rugi ah nggak nulis, saya berubah pikiran jadi nulis juga akhirnya.

Sejak saya lebih suka model cerita curhat dari pada ngomongin soal blogging, saya kok malah lebih mudah BT dan terbawa suasana ya? Bisa tiba-tiba seneng, eh, sebentar doang berubah jadi manyun dan pengen makan orang. :mrgreen:

Kemaren saya seneng, makin banyak saja yang nyasar ke tulisan saya tentang Pulau Tidung dan meminta jadi kawan di Facebook. Meski lelah harus menjawab satu persatu pertanyaan seputar Tidung, bahkan tak jarang di tengah malam buta dan menjelang dini hari, tapi seneng bisa membantu orang. 😉

Terakhir ada kameramen yang katanya mau bikin acara jalan-jalan di Tidung. Mau ngajak saya survey lokasi. Entah kapan, jadi atau tidak, tapi udah SMSan soal objek-objek wisata dengan saya. Sekarang ini beliau masih ngambil gambar di sekitar kota tua. Udah mimpi nih pengen diajak syuting. 😆

Yang bikin tensi saya naik tinggi adalah soal panitia jalan-jalan ke Bali yang sangat tidak profesional. Maaf, ini sudah pilihan kata yang amat sangat halus dari saya, kalau di obrolan sesama peserta saya sudah mengeluarkan kata makian yang nulisnya saja musti disensor, atau kalau di film sudah diganti dengan kata *beep* *beep* itu.

Seperti di pemberitahuan awal, saya dan teman-teman akan jalan-jalan ke Bali tanggal 15-16 Mei 2010. Terus dikabari lagi bahwa acara diundur jadi tanggal 16-17 Mei. Dan disensor diganti dirombak dirubah diundur :mrgreen: lagi ke tanggal 28-30 Mei. Dan dengan semena-mena dirubah lagi jadi tanggal 29-31 Mei 2010. Dan saya terbang ke Bali tanggal 29 malam jam 18.00! Itu artinya hanya 2 hari di Bali. What the *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep* *beep*.

Teman saya kok ya masih bisa sabar ya? Blogger asli Tana Toraja yang tinggal di Djogdja ini padahal sudah beli tiket pesawat ke Jakarta besok pagi dan terpaksa harus ngeluarin dana ekstra buat nginep. Dua jempol buat Feri. Tak sedikitpun kata-kata *beep* *beep* *beep* keluar. Ah sudahlah, daripada nambah dosa yang tak perlu, maka saya putuskan untuk menemani Feri jalan-jalan besok pagi di Jakarta.