Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #7

Meski sebenarnya masih ada beberapa objek wisata yang belum saya tuliskan, tapi saya sendiri agak bosan juga nulis tentang Makassar terus. 😆

Sekarang saya akan nerusin nulisnya tentang wisata kuliner. Fadly Padi pacar saya idola saya, via twitter menyarankan tiga macam: Mie Titi, Pallu Basa dan Ikang Bakar. Tapi hanya satu yang saya kerjakan ‘perintahnya’. Baca tentang mie titi di sini. Dua yang lain nggak saya kerjain. Satu, saya sendiri pada dasarnya kurang begitu suka ikan, dan kedua, teman jalan saya malah sama sekali nggak doyan ikan. 😆

Dulu waktu ke Makassar yang sebelumnya, saya sempat stress berat karena pagi, siang dan malam dicekoki dengan menu-menu ikan sepanjang waktu tanpa bisa menolak. Di hari ke sekian, saya sudah nggak kuat dan cari restoran fast food buat makan menu lain, asal jangan ikan!

Makanya, kemarin saya nggak begitu semangat wisata kuliner. Takut kalo menunya ikan lagi-ikan lagi. Saya nongkrong di salah satu resto cepat saji favorit saya, selain cocok di lidah, kopinya bikin nagih. Pagi-pagi sebelum keliling jalan, saya pasti sudah sarapan dan ngopi duluan ke resto itu.

Malam kedua saya di Makassar, saya ngajak teman makan Coto. Rekomendasi teman saya yang sudah tinggal di Jakarta adalah Coto Panakkukang. Teman saya satu lagi bilang itu nggak enak, yang enak adalah Coto Dewi, yang ada di dekat rumahnya. Teman satu lagi bilang Coto Paraikatte yang paling enak. Saya nurut aja sama yang nganter. Akhirnya milih Coto Paraikatte yang ada di jalan Pettarani.

Gimana rasanya? Nggak begitu suka. Entahlah, nggak cocok aja di lidah saya. Coto Paraikatte ini murah, makan berdua plus minum teh botol aja cuma habis Rp. 20.000,- Bener-bener murah meriah. Tapi ya rasanya: gitu deehhhh… 😆

Malam selanjutnya saya makan cumi goreng. Rasanya juga enggak banget deh pokoknya. Nggak usah saya tulis di mana tempatnya ya. Yang pasti, harganya doang yang mahal. :mrgreen:

Hari Jumat siang, saat jalan-jalan, saya diajak mampir ke salah satu penjual es teler kesukaan teman. Tempatnya di Pangayoman. Penjual es telernya menggunakan sebuah mobil tua yang diparkir di pinggir jalan. Namanya es teler Latanete. Segelasnya hanya Rp. 5.000,- Lumayan laris. Banyak yang mampir dan beli. Beda dengan es teler yang ada di Jawa, di Makassar es teler pake kacang goreng yang dilapisi dengan caramel dan rasanya kriuk-kriuk. Perpaduan yang agak aneh, tapi enak. Top diminum di siang hari yang panas. Agak sedikit ngeri sih dengan rasanya yang manis, takut bikin saya makin banyak yang ngerubungin nantinya… *ditimpuk sandal sama pembaca*

Malam harinya, bila dibanding malam-malam sebelumnya, Makassar yang agak lumayan rasanya malah nasi gorengnya. Namanya Nasi Goreng Oke. Porsinya amat jumbo. Makan berdua plus minum teh botol habis Rp. 50.000,- Yang aneh dari penjual nasi goreng oke ini, pembuat nasi gorengnya perempuan, yang ngelayani malah laki-laki. Kuat banget deh tenaganya. Nggoreng nasi ukuran jumbo dengan wajan segede itu dia kuat banget. Kalo cuma nggoreng sekali sih kita nggak heran ya, ini semaleman, padahal warungnya laris banget!

Teman saya sudah langganan makan di situ. Seperti biasa, saya pasti nggak akan habis jika diminta makan dengan porsi ukuran itu. Paling hanya sepertiganya saja yang mampu saya masukkan ke dalam perut. Sayang sekali ya…

Yang bisa saya ambil kesimpulan, Makassar kota yang cocok bagi penganut faham “Tempat makan yang enak itu yang porsinya banyak” 😆

Buat saya, mending nongkrong dan minum kopi aja deh, sambil beli roti, daripada bayar mahal untuk makanan yang akan lebih banyak dibuangnya daripada yang akan dimakan. 😉

Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #6

Sebelumnya, maaf dulu ya, karena blog saya terkesan jadi blog ‘jalan-jalan’ belakangan ini. Hehehe, pemiliknya memang lagi jalan mulu nih kerjaannya. Bahkan sampai-sampai ada yang tanya: “Mbak, kerjaan formalnya apaan sih? Kok jalan-jalan mulu?” Hehehe, padahal saya ngantor tiap hari sampai malam lho, jarang jalan. 😉

Lanjut lagi soal jalan-jalan ke Makassar tempo hari, masih banyak yang belum saya tulis di blog ini. Maklum, 4 hari full jalan-jalan, lumayan banyak juga objek wisata yang jadi tujuan saya.

Salah satunya ya apa lagi kalo bukan Pantai Losari. Orang bilang belom ke Makassar kalo belom main ke Pantai Losari. Tapi saya hanya singgah dan sering lewat saja, tanpa nongkrong lama seperti kunjungan saya ke Makassar beberapa tahun yang lalu.

Dulu, saya bisa nongkrong semaleman bareng kawan-kawan sampai dini hari, makan pisang epe dan gitaran rame-rame di pinggir pantai. Tapi kemarin, saya hanya sekedar singgah atau lewat saja bolak-balik [eh, nggak bolak-balik ding, wong jalannya satu arah] di Pantai Losari.

Kesempatan saya nongkrong agak lama malah ketika hari pertama, saya sendirian jalan karena teman saya baru bisa menemani jalan-jalan di sore harinya. Siang hari yang dingin bekas hujan pagi tadi, membuat saya betah duduk mendengarkan ipod dan mengambil gambar anak-anak yang bermain di pantai.

Mereka berenang bersama sekitar limabelas orang dan mencari umang-umang yang katanya akan dijual. Ketika menyadari saya membawa kamera, mereka langsung berteriak: “Tante, tante, foto kami doooong…

Saya lantas mengambil puluhan foto mereka yang sedang meloncat dari semacam jembatan yang pembangunannya terbengkelai hingga kini akibat salah satu mantan petinggi negeri ini yang tak terpilih kembali. 😉

Banyak sekali foto yang saya hasilkan. Rasanya puas memandanginya berkali-kali di layar komputer. Dan saya merasakan waktu saya benar-benar sangat berharga, bisa berlibur dan menikmatinya dengan hanya duduk-duduk di tepi pantai. Mana mungkin hal tersebut bisa dilakukan di Jakarta. Saya begitu menikmati, meski sendiri.

*masih bersambung yaaa*

Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #5

Objek wisata yang paling pertama saya kunjungi saat jalan-jalan ke Makassar adalah Fort Rotterdam atau Benteng Rotterdam. Terletak tak jauh dari tempat saya menginap, saya berjalan kaki seorang diri ke sana.

Hujan masih baru saja berhenti. Sudah saya tungu sejak pagi, ketika masih gerimis saya nekat jalan. Dan benteng masih dalam keadaan sangat sepi. Maklum, bukan hari libur. Hanya ada segelintir orang di sana. Lebih banyak pegawai museum daripada tamu yang ada.

Pendaftaran di pos satpam, tidak ada tarif yang pasti. Saat mengisi buku tamu, kita diberi kebebasan berapa saja uang ‘sekedarnya’. Justru sekedarnya itulah yang bikin bingung, mau ngasih sedikit nggak enak, mau ngasih gede, wong objek wisata lain aja tiketnya juga murah. 😛

Sesampainya di dalam, saya membeli tiket masuk ke Musium Lagaligo. Murah, kok. Hanya Rp. 3.000,- bisa buat masuk dua areal museum La Galigo. Nah, kalo jelas tarifnya gitu kan enak…

Sayang saya cuma jalan sendirian, jadi foto-foto murni cuma objek wisatanya aja yang saya dapet. Tak ada orang yang bisa dimintain tolong buat narsis-narsisan. Hahaha…

Isi museum lumayan lengkap, mulai dari kapal, pakaian adat, mata uang, alat-alat pertanian masa lampau, peninggalan sejarah, sampai pelaminan suku-suku yang ada di Sulawesi Selatan.

Bener-bener puas saya keliling museum, justru karena sendirian dan nggak ada temannya, saya bisa memperhatikan dengan tenang dan nyaman. Kalo orang lain mungkin udah ngeri juga ya, berada di lingkungan musium yang serem gitu sendirian. Hehehehe…

Satu hal yang saya dapat di museum Lagaligo Fort Rotterdam ini adalah: bisa mengambil gambar tempat ruang tahanan Pangeran Diponegoro!

Saya nggak tahu sama sekali jika ruangan itu tak boleh difoto. Saya sadarnya juga setelah kembali ke penginapan. Kebetulan teman saya mampir dan melihat-lihat gambar yang ada di kamera.

Lhoh, ini kok bisa ambil gambar ruangan Pangeran Diponegoro?” tanyanya.

Iya, tadi gw masuk ke sana. Emang kenapa?” jawab saya enteng.

Kan nggak boleh ambil gambar khusus di ruangan itu!” teman saya langsung teriak.

Yeee, bukan salah gw dong. Ruangannya nggak ada yang nunggu. Kosong. Gw masuk nggak ada yang ngelarang, nggak ada penjelasan di depan pintu, ya gw foto-foto aja tuh ruangan!” saya menjawab tak kalah sengit.

Hahaha, ternyata ruangan yang saya abadikan gambarnya tersebut biasanya dilarang dipotret. Tapi ya akhirnya saya simpen aja, nggak saya aplot baik di facebook maupun di blog. Biarin di komputer saya aja.

~~~

Seperti biasa, jika ingin melihat foto lengkap saya saat jalan-jalan ke Makassar, add facebook saya. Tapi sekarang saya lebih banyak nongkrong di Twitter, follow saya ya @isnuansa, dan jadi teman saya di Foursquare. Terimakasih.

Cerita sebelumnya:

Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #1
Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #2
Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #3
Makassar, Kebaikan Yang Tak Terhapus #4