Kopdar Dengan Ariel Arul

“Ntar jadi nonton barengnya?” tanya Arul via SMS.

“Iya. Jadi dong…” jawab saya singkat.

“Udah pesan tiketkah? Jam berapa jadinya?”

“Eh, nontonnya malam nggak papa? Ntar jam 5 baru mau cari tiket.”

“Ntar langsung ketemu di tempat nonton atau ngumpul di mana dulu? Rara juga ngajakin ke Sency jam 7 ngumpul-ngumpul. Atau, aku nggak usah ikut nobarnya, tapi ketemu-ketemu aja sebelum kalian nonton gitu.”

“Oke, gitu juga boleh.”

Saya dan Arul SMSan beberapa jam sebelum jadwal ketemuan di XXI Plaza Senayan, kopdar. Saya kenal sama Arul sejak lama. Entah tahun 2007 atau 2008 ketika Arul masih aktif banget ngeblognya. Saya beberapa kali berkunjung ke blognya, yang saat itu ditulis dari Philiphina. Arul sendiri kayaknya jarang deh ke blog saya, hehehe…

Kenalnya sama Arul juga nggak kenal-kenal banget. Nggak banyak yang bisa saya ingat, cuma ngeh aja kalo dia blogger dari Makassar yang kuliah di Surabaya, dan waktu itu sempat ke Philiphina. Ketemu lagi belakangan ini di twitter. Wara-wiri bareng di garis waktu.

Beberapa kali melalui akun 4sq yang disingkron ke twitter, saya mengetahui posisi Arul saat di Jakarta. Tapi apa daya, hanya puluhan jam saja di sini, nggak memungkinkan buat kopdar sama saya. Baru kemarin kesampaian, karena Arul bilang posisinya bakalan lama di Jakarta.

Arul tiba di XXI Plaza Senayan lebih dulu, saya masih di jalan. Bolak-balik saya jalan di depannya, nggak tahu kalo itu Arul yang duduk di sofa. Dalam bayangan saya, yang namanya Arul itu orangnya kecil. Nggak taunya, tinggi besar, hahaha…

Ngobrol ke sana ke mari, kebanyakan sih soal aktivitas kerjaan, aktivitas ngeblog sekarang dan gosip-gosip percintaan saya. Apa gosipnya? Biarlah saya dan Arul saja yang tahu. Pokoknya, Arul salah duga, bahwa saya berpacaran dengan seorang blogger yang hanya teman. Untung, kemarin sudah diluruskan. Terakhir, supaya lengkap, saya minta difotoin berdua, biar nggak kaya kopdar-kopdar sebelumnya yang tanpa foto bareng.

Film The Tourist yang akan saya tonton bareng teman-teman yang lain mulai jam 19.00. Saya dan teman-teman masuk studio, Arul jalan ke Sency ketemuan sama Rara, ketua Pesta Blogger 2010 kemarin.

?

Shock Labyrinth, Nonton Bareng Gratis Lagi

Shock Labyrinth

Lima orang anak-anak berlarian di sepanjang lorong berkarpet merah di sebuah wahana rumah hantu. Dari situlah awal mula mereka terjebak dalam labirin yang berujung pada kematian. Film yang lokasinya beneran di sebuah wahana rumah hantu terbesar di dunia yang masuk di Guinness World of Record itu, ternyata sudah rilis setahun lalu. Nggak terlalu serem sih sebenernya, tapi ya jauh lebih seremlah dari pada rumah hantu yang di Ancol, apalagi yang di Trans Studio. 😆

Continue reading “Shock Labyrinth, Nonton Bareng Gratis Lagi”

Nonton Bareng Simpati: The Open Road

Seru nonton barengnya? Tentunya! Karena filmnya seru? Nggak juga, filmnya agak biasa aja sih kalo boleh jujur. Yang seru ngumpulnya dan bisa ketemu dengan teman blogger yang belom pernah kopdar.

Kalo soal filmnya, nggak asyik dong ya kalo saya ceritain di sini. Bikin spoiler. Nanti bisa disetrum sama yang benci spoiler. Tapi lumayan juga sih, bisa bikin saya ketawa cengengesan sama mimbik-mimbik sekaligus. #nggakkonsisten

Film dimulai jam 20.00 wib. Saya nenteng 4 buah print DM email dari @nobarsimpati yang selalu saja baik hati bagi-bagi tiket nonton. Eh, ternyata saya kecepetan datengnya. Loket penukaran tiket baru dibuka, dan saya langsung saja dapet 8 tiket nonton plus 8 voucher yang bisa dituker dengan Cola dan Pop Corn, plus 8 buah goodie bag dari Simpati. Whoooah!

Continue reading “Nonton Bareng Simpati: The Open Road”