Tangkal Kolesterol Dengan Cara Kurangi Mager

Keseharian saya di kantor itu gampang diprediksi banget. Pokoknya kalau udah masuk ruangan, kalau belom waktunya pulang kerja ya nggak bakalan beranjak dari depan komputer. Bisa dibilang nggak pernah chit-chat ke ruangan sebelah sekalipun. Jam istirahat makan siang gimana? Apa nggak pernah makan bareng teman-teman keluar kantor? Nggak. Hampir tiap hari pesen. Tinggal telpon, makanan dianterin sampai ke ruangan. Kalaupun berasa capek dari kerjaan, palingan ya leyeh-leyeh di kursi sambil tidur ayam sebentaran. Udah gitu doang. Bener-bener mager kan ya?

Di rumah gimana? Masih mending sih kalo di rumah. Sebagai emak pekerja kantoran tanpa ART, pekerjaan rumah tangga tetep saya yang harus beresin. Kalau momong anak sih ada suami ya, tapi nyuci piring, mbilas cucian baju, nyapu dan ngepel tetep saya kerjakan. Gerak saya ya sebatas itu doang palingan.

Pulang kerja sampe rumah udah capek, jadi ya leyeh-leyeh dan balik mager lagi. Online di handphone baca-baca blog dan instagraman, sambil ngajak main anak sebentar. Kalau lagi rajin sih emang sedikit gerak, ngelipetin baju dan setrika baju kerja.

Nah, siapa yang punya gaya hidup hampir mirip dengan saya, cung?

Ternyata, itu namanya sedentari. Anak zaman now menyebutnya mager (malas gerak). Sekarang ini makin banyak yang mager karena fasilitaspun mendukung. Semua serba mudah, bisa dilakukan di genggaman. Nggak perlu pergi naik angkot ke bank buat ambil uang dan bayar-bayar tagihan, nggak perlu ke warung buat nyari makan, dan seterusnya.

Padahal sedentari ini sangat berbahaya, lho. Dampaknya mungkin nggak akan langsung kita rasakan sekarang ini. Baru terasa beberapa tahun kemudian. Gaya hidup sedentari ini dilaporkan oleh WHO sebagai salah satu dari 10 penyebab kematian terbanyak di dunia. Euww.

Belakangan, saya merasakan agak kurang nyaman di bagian leher dan punggung bawah, terutama bagian pinggang. Awalnya saya nggak pernah ambil pusing. Namanya umur udah nggak bisa bohong ya, saya baca-baca status teman-teman yang seumuran pun banyak mengeluhkan rasa yang hampir sama. Tapi saat udah makin sering terasa, ya kepikiran juga. Pas saat itu ada undangan buat hadir di acara Indonesia Tangkal Kolesterol bersama Nutrive Benecol. Langsung setuju hadir karena nanti boleh cek kolesterol gratis. *teuteup ya, namanya emak-emak, suka yang gratisan*

Cek Kolesterol di Indonesia Tangkal Kolesterol

Dengan berpuasa satu malam sebelumnya, saya cek kolesterol pagi itu. Saat dibacakan hasilnya, langsung nangis bombay. Kolesterol total saya angkanya jauuuh dari batas ambang normalnya. Padahal saya memiliki postur badan paling kurus dibandingkan dengan teman-teman blogger lain yang hadir pada hari itu. Tapi angka kolesterol saya yang paling tinggi. *brb beli Nutrive Benecol sekarton*

Kolesterol total saya 305, melebihi angka normalnya yang seharusnya di bawah 200. Memiliki angka total kolesterol di atas 240 itu meningkatkan risiko serangan jantung koroner 2x lipat dan stroke hingga 3x lipat. Wiiiy, ngeri yak. Tugas lumayan berat buat saya nurunin sampai normal kembali. Untung di Indonesia Tangkal Kolesterol kemaren diajarin senam B-Fit 2.0 oleh instruktur senam, Cathy, lumayan buat gerak di sela-sela kerjaan kantor. Jadi udah nggak mager lagi selama kerja, diselingi dengan senam ringan.

Saya ngangguk-ngangguk pas dr. Vito A. Damay, Sp.JP(K), ngasih penjelasan bahwa terjadinya serangan jantung atau stroke bisa terjadi ketika terbentuk plak pada pembuluh darah arteri karena timbunan kolesterol. Plak bisa pecah dan memicu terbentuknya bekuan darah dan gangguan aliran darah. Haduh, nggak pengen kejadian deh. Makanya langsung beli banyak, kebetulan di acara Gerakan Jantung Sehat bersama Nutrive Benecol, ada booth yang jualan produknya juga.

Nutrive Benecol punya 4 varian rasa, ada Blackcurrant, Strawberry, Orange & Lychee. Langsung borong empat-empatnya, pengen ngerasain semuanya, hehehe. Per kemasan paket isinya 6 botol, masing-masing botol 100 ml. Sehari rutin minumnya 2 botol setelah makan siang dan makan malam. Nggak perlu khawatir buat yang diabetes ini aman dikonsumsi karena nggak pakai tambahan gula, nggak bikin nambah gemuk juga ya.

Saya paling suka yang blackcurrant, jadi kalau bekel ke kantor buat makan siang, saya pilih yang rasa itu. Udah seminggu rutin konsumsi Nutrive Benecol, akhirnya saya cek kolesterol lagi. Mau buktiin juga, kandungan Nutrive Benecol PSE-Plant Stanol Ester (1,7 gr/saji), beneran bisa nurunin kolesterol saya apa enggak ya? Badan sih rasanya udah agak segeran. Nggak ada rasa kurang nyaman di leher dan punggung bagian bawah lagi.

Tadi pagi saya ke dokter buat cek kolesterol. Hasilnya kolesterol total saya 149, HDL kolesterol 55, LDL kolesterol 76, dan Trigliserida 92. Semuanya NORMAL! *koprol sampe Cikarang*

Tapi tetep lanjut konsumsi Nutrive Benecol, terus perbaiki pola makan jadi lebih sehat dan makin rajin olahraga dong, supaya kolesterol terjaga normal.

Nah, seneng banget diajakin ke acara Indonesia Tangkal Kolesterol dua mingguan yang lalu, karena saya jadi tahu masalah kesehatan tubuh. Ternyata memang banyak yang salah selama ini, mulai dari pola makan, kebanyakan mager dan ditambah juga dengan tekanan pekerjaan yang kadangkala bikin stress juga.

Kalo saya bisa kasih saran ke temen-temen, yuk pada melipir ke laboratorium atau ke dokter buat cek kolesterol. Jangan anggap sepele seperti saya yang berat badannya proporsional (ciyeee..) dan terkadang juga gejalanya nggak terasa, bisa jadi kolesterol kita sebenarnya tinggi, lho. Kalau perlu info lebih lanjut soal kolesterol, bisa kepoin di Facebook, Instagram dan Twitternya Nutrive Benecol ya, manteman.

5 thoughts on “Tangkal Kolesterol Dengan Cara Kurangi Mager

  1. Kalo udah ngomongin kolesterol itu kok takut banget rasanya. Aku yag dirumah nggak kerja, sering mager juga mbak. Kapan hari leher bawah sempat kurang nyaman juga,tiap waktu dioles pake balsem. Sempet mbatin juga,apa kolesterol ya??huhu. Jadi sekarang mulai rajin olahraga,banyak gerak gitu.
    HM Zwan selesai posting DIY Membuat Mainan dari Bekas Kotak Susu

  2. Bener kata mbak ninuk, skrg apa2 tuh dimudahin bikin kita mager, padahal mager itu lama2 jd gak sehat. Ngeri bgt kan gr2 kolestrol bs stroke dan serangan jantung koroner. Aq udah rajin olah raga cm blm pernah nyoba minum nutrive benecol, kayanya harus di coba juga.. Biar makin fit badannya. Tfs mbak ninuk

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge