Tentang Mandi Saat Jalan Jalan

Hedeh. Makin nggak jelas aja apa yang saya tulis dari hari ke hari. *lirik tagline blog, owh aman*

~~~

Saya memang tukang jalan-jalan amatiran ya, nggak kaya Trinity yang udah keliling dunia, tapi pengen juga berbagi cerita yang saya alami.

Kali ini soal mandi, satu diantara beberapa hal yang kadangkala malas saya lakukan ketika berada di rumah. icon lol Tentang Mandi Saat Jalan Jalan Tapi kalo lagi jalan, justru bawaannya pengen mandi yang bersih, soalnya kan badan gampang banget kotor dan bau.

Nggak usah dibahas soal mandinya kalau nginep di hotel bintang, udah pasti ada bathtub yang bisa dipakai berendem dengan garam mandi buat meluruhkan semua daki dan pegel-pegel yang ada di badan. Plus air panasnya bikin betah sejam berada di dalam air tengah malam sebelum tidur.

Kalau mandi di tempat umum, bisa dilakukan di stasiun, terminal, atau di masjid yang ada kamar mandinya. Pengalaman mandi di stasiun Gubeng Surabaya, lumayan bersih. Di stasiun Jatinegara juga lumayan bersih. Lhah, kok di Jatinegara mandi? Kenapa nggak di rumah aja? Lupa saya waktu itu pulang jalan dari mana, sampai di Jatinegara masih subuh, dan badan lengket banget, ya udah mandi sekalian. Sambil nunggu matahari muncul.

Yang enggak banget, kamar mandi di kapal laut deh kayaknya. Waktu itu saya ke Padang dan ke Makassar dengan Pelni. Nggak tau ya kondisi kapal laut sekarang kayak apa, soalnya sudah 8 atau 9 tahun yang lalu saya naiknya. Pengen naik kapal laut lagi, tapi harus ambil cuti paling enggak 2 minggu kalo niat mau jalan-jalan via laut. Dengan penumpang sebanyak orang satu kampung, bisa dibayangkan kondisi kamar mandi dalam kapal laut. Ih, mending nggak usah mandi selama di atas kapal. Beneran.

Yang paling berkesan soal mandi adalah saat di stasiun Banyuwangi. Saya jalan sendirian, sampai di stasiun udah jam 12an malam. Awalnya cuma kebelet pipis doang. Nggak ada toilet umum di stasiun itu. Saya celingak-celinguk nyari, akhirnya karna nggak tahan, minta ijin numpang di ruang kantor stasiun (namanya apa ya?).

Hanya ada satu orang petugas di situ, ngatur lalu lintas kereta, keluar masuk ruangan. Saya boleh numpang, Alhamdulillah. Saya berhitung, sejak kemarin pagi baru mandi sekali. Padahal udah puter-puter seharian di Surabaya. Cium ketek, bau juga. Ah, sekalian mandi aja. Lihat ke sekiling kamar mandi, nggak ada gantungan baju. Nggak ada paku. Pintu juga ga ada pegangannya, hanya pake selot.

Waduh, ransel saya gimana? Uang saya gimana? Saya kan tipe yang kalo jalan, duit buat transport dan makan dibawa cash, cukup sampai pulang, jadi nggak perlu repot nyari dan bolak-balik ke ATM. Kalau mandi, tas terpaksa ditaruh di luar. Pasti ada yg protes, kenapa dompet ga dibawa masuk kamar mandi? Ga bisa Cyn, kan uang udah ditata sedemikian rupa di dalam baju, di posisi yang nggak gampang diraih dengan mudah, males dong bongkar ransel. Dompet luar, duit seadanya aja.

Jadilah saya mandi sambil deg-degan. Tas ada di luar. Kalo hilang, tamat riwayat. Untunglah nggak ada masalah. Keluar dari ruang kantor stasiun, orang-orang masih banyak yang tidur di emperan, menunggu pagi. Saya, jalan kaki sepuluh menit menuju pelabuhan. Ngisi perut sebelum naik ke atas Feri jam 2 pagi menuju Bali.

Comments
  1. 4 years ago
  2. 4 years ago
  3. 4 years ago
    • 4 years ago
  4. 4 years ago
  5. 4 years ago
  6. 4 years ago
  7. 4 years ago
  8. 4 years ago
  9. 4 years ago
  10. 4 years ago
  11. 4 years ago
  12. 4 years ago
  13. 4 years ago
  14. 4 years ago
  15. 4 years ago
  16. 4 years ago
  17. 4 years ago
  18. 4 years ago
  19. 4 years ago
  20. 4 years ago
  21. 4 years ago
  22. 4 years ago
  23. 4 years ago
  24. 4 years ago
  25. 4 years ago

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

CommentLuv badge