Twitter Anti Maling

Semalam suntuk saya nggak tidur dan hanya twitteran. Banyak banget yang saya dapat, mulai dari cerita ringan yang menyegarkan sampai hahahihi nggak penting demi sebuah jalinan pertemanan saja.

Pas hampir jam 04.00 saya berencana menyudahi twitteran saya dengan berpamitan dan mematikan handphone. Masuk ke dalam selimut dan berniat tidur. Teman saya bermention-mentionan bahkan masih belom tidur.

Saat itulah saya mendengar suara mencurigakan dari samping kamar. Di samping kamar adalah garasi, yang saya sendiri nggak tau isinya apa saja (karena memang jarang di rumah) selain mobil. Saya dengerin dulu suara aneh dari samping, kok makin lama makin yakin saya kalo ada orang.

Saya langsung membuka tirai kamar, dan saat itulah si maling mungkin menyadari kalau ada cahaya lampu menyilaukannya dari kamar saya, lantas mencoba kabur. Saya sendiri sambil setengah gemetar teriak: maling!

Lumayan lama juga saya teriak, Mama dan Adik saya baru bangun. Sempat mengira saya hanya ngelindur malam-malam, padahal kenyataannya saya belum tidur semenitpun sampai pagi itu, jadi nggak mungkin saya ngelindur.

Ya udah, karena bangunnya pada lama, terang aja malingnya udah kabur jauh. Padahal dia hanya lari, nggak ada motor atau kendaraan yang menunggunya. Saya yakin itu karena nggak ada suara mesin motor setelah saya teriak-teriak.

Meski dengan suara dan badan masih gemeteran, saya bisa mengingat dengan jelas kalau si maling membawa kabur sejenis roda (bulat soalnya), memakai jaket model capuchon berwarna gelap dan perawakannya kurus tapi tak terlalu tinggi. Anak muda sekitar 20 hingga 30an tahun kalo saya lihat dari kelincahan larinya.

Pas adik saya ngecek ke garasi, ternyata benar, yang digondol adalah pelk yang barusaja dicat, dengan bannya berwarna kuning. Ada satu motor pasien bengkelnya yang terpaksa di taruh di garasi (yang memang terbuka) karena nggak muat lagi di masukkan ke dalam rumah. Bahkan motor (tanpa mesin mesin tentunya) ada juga yang ditaruh di garasi. Sekardus spare parts motor yang sedang di cat itu pun tergeletak di pojokan garasi.

Ya, begitulah. Twitter sungguh berguna buat saya. Sesaat setelah kemalingan, saya langsung bikin live report dan beberapa teman merespon. Terimakasih twitter, jika nggak maenan twitter sampai pagi, mungkin lebih banyak lagi barang yang bisa digondol maling itu dari rumah saya.

Oiya, satu lagi, terimakasih pada iPod saya juga yang kebetulan lagi istirahat pagi tadi. Apa jadinya kalau saya melek, maen twitter, tapi telinga tertutup iPod? Sama saja sami mawon, nggak bisa denger maling masuk rumah. Hehehe. Untung iPod istirahat tiduran di samping bantal saya. πŸ˜†

21 thoughts on “Twitter Anti Maling

  1. wah, baru tahu ternyata twitter begitu banyak manfaatnya buat kehidupan manusia? mulai tahun depan mo belajar twitter ah πŸ˜†

    nah, daripada nanti iPod-nya rawan maling, mending kirim ke saya aja mba πŸ˜†
    abu ghalib selesai posting Sandiwara Langit

  2. Waduh, masih untung deh yang kemalingan cuman pelk *kok cuman, pelk juga mahal kali πŸ™ *

    Oh ya, pas saja baca judulnya, kirain pas maling masuk mbak langsung posting ke twitter “rumah gw kmalingan, plis telpunin polisi dan kepung jalan kluar komplek”, he3..

  3. wah mbak nunik ini orang saya cuma mau nengok mba nunik lotionan kok malah di teriakin mailng.. ya terang aja saya lari…

  4. twitter hanyalah perantara mba, bersyukurlah kepada Tuhan tidak terjadi hal-hal yang mengerikan lainnya. tapi beneran mba nunik begadang mpe jam 4 pagi gara2 Twitter? wow
    yani selesai posting 2 Tahun CERITA

  5. Twitter yang berjasa. . .
    Tentu followernya juga. Lha. . .kalau tidak ada follower, trus mentionan ama sapa hayo? Hahaha. . .

  6. Wah.. emang blom rejekinya…
    Untung ya.. ipod istirahat twitter tetep menyalak…

    Selamat deh.. nggak jadi banyak yang ilang…

    Tapi gila banget ya.. twitteran ampe dini hari getoh…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge