Wisata Kuliner Selama Di Cirebon

Saat jalan-jalan ke Cirebon kemarin, lumayan banyak juga makanan khas Cirebon yang masuk ke dalam perut saya. Sebenernya saya nggak terlalu berharap banyak bisa wisata kuliner jika sedang jalan-jalan, soalnya beberapa daerah di Indonesia masakannya nggak cocok dengan lidah saya, tapi Cirebon masih lumayan menyenangkan masakan khasnya. Nggak terlalu aneh-aneh, dan yang pasti menunya bukan ikan. πŸ˜†

Empal Gentong

Empal Gentong sangat terkenal di Kota Cirebon. Hampir di seluruh sudut menawarkan makanan yang satu ini. Saya dan teman malah dua kali mencicipi Empal gentong di dua rumah makan yang berbeda. Yang pertama saat tiba di Cirebon,dan yang kedua saat hampir meninggalkan Cirebon. Jadi bisa dibilang Empal Gentong adalah pembuka dan penutup perjalanan kami.

Menurut catatan yang sempat kami baca, ada Empal Gentong di Stasiun Kereta Api yang lumayan enak. Kami langsung nyari gampangnya aja. Daripada nanti nyari-nyari di tempat lain dan nggak ketemu, langsung aja makan begitu turun dari Kereta Api. Toh, perut memang sudah waktunya untuk diisi.

Empal Gentong

Berdua, kami mencoba Empal Gentong Daging Sapi Mang Darma yang ada di Stasiun Kereta Api Cirebon. Trade Mark Darma sepertinya sangat terkenal, karena ada beberapa macam Darma yang digunakan, mulai Bu Darma, Mang Darma, Darma Putra dan mungkin masih ada versi Darma lainnya.

Empal Gentong Daging Sapi Mang Darma yang ada di Stasiun Kereta Api Cirebon, enak juga. Kuahnya kental dan bumbunya terasa. Empal gentong itu agak-agak mirip gule atau soto kare, dengan kuah yang bersantan, berisi irisan daging sapi dan jerohan sapi. Ditaburi dengan irisan bawang goreng dan daun bawang. Nyaaaaam!

Empal Gentong

Yang berbeda dengan soto atau gule, sambal yang ditambahkan ke dalam empal gentong adalah cabe bubuk, bukan sambal ulek.

Empal Gentong

Empal Gentong yang kedua, masih di stasiun kereta api Cirebon juga, tapi lebih encer daripada yang pertama. Teman saya sih lebih suka yang ke dua sepertinya, buktinya langsung disikat habis. πŸ˜†

Tahu Gejrot

Bahan dasar tahu gejrot sih sebenernya ya cuma tahu goreng biasa aja. Kenapa dinamain gejrot, karena tahunya dikasih kuah dengan cara digejrotin. Bumbu yang ditambahkan adalah ulekan bawang merah, cabe, garam dan sedikit gula merah, dicampur dengan kuah cuka.

Tahu Gejrot

Sepiring tahu gejrot yang saya beli harganya Rp. 5.000,- murah meriah buat sekedar nyicipin rasanya. Saya makan sambil menunggu kereta api yang akan kami tumpangi ke Jakarta tiba.

Rasa pedes dan sedikit asem bikin mata melek! Perutpun penuh karena siang itu makan Empal Gentong dan Tahu Gejrot sekaligus.

Nasi Jamblang

Jamblang itu nama daerah di Cirebon dan di sana asal muasalnya nasi jenis ini dijual, makanya dinamai Nasi Jamblang. Nasi putih biasa aja, hanya cara penyajiannya yang sedikit berbeda. Piring dikasih alas dengan daun jati. Dan lauk yang ditawarkan beraneka macam, bisa diambil sendiri, mulai dari semur jengkol sampai dengan sate telur puyuh.

Nasi Jamblang

Nasi Jamblang

Hampir tengah malam saat saya dan teman jalan nyari nasi jamblang. Yang khas dari lauk nasi jamblang salah satunya adalah pedesan entog. Entog dalam bahasa Indonesia itik kali ya? Jadi daging itik yang dimasak pedas. Teman sampai kepedesan saat makan nasi jamblang dengan lauk pedesan entog ini.

Bubur Sop Ayam

Sudah biasa makan bubur ayam saat sarapan? Sama, saya juga.

Tapi pasti dijamin banyak yang belum ngerasain yang namanya Bubur Sop Ayam ala Cirebon. Bubur dicampur dengan sop ayam yang kuahnya ada santan kentalnya di atas, semacam opor ayam gitu.

Nih, gambarnya seperti ini. Semangkuk Rp. 7.000,-

Bubur Sop Ayam

Buburnya agak kental, tapi nggak sekeras lontong. Dicampur dengan sop yang berisi bihun dan kol, lalu ditaburi dengan kedele goreng, suwiran ayam, remesan krupuk dan bawang goreng. Sambelnya sambel ijo. Hmmm, sedap! Wajib nyoba kalau lagi jalan-jalan ke Cirebon.

Sebenernya masih ada lagi yang saya makan selama di Cirebon, tapi berhubung bukan khas cirebon, tulisan tentang wisata kuliner selama di Cirebon cukup itu aja dulu deh. Bersambung dengan cerita jalan-jalannya di tulisan berikut ya temans. πŸ˜‰

Author: isnuansa

Emak dengan satu anak yang hobi nulis. Memilih tidur kalau ada waktu luang. Follow saya di twitter: @isnuansa

56 thoughts on “Wisata Kuliner Selama Di Cirebon”

    1. Waktunya cuma dua hari euy, nggak akan cukup atuh kalo ke Kuningan segala. Udah pernah kok jalan-jalan ke Kuningan, lihat ikan yang guede-guede itu lho, di daerah Cigugur.

  1. Subhanallah…
    Makanannya bikin ngiler πŸ˜€
    Ngelihat empal gentong jadi ingat coto makassar πŸ™‚
    Kalo bubur, saya suka banget. Tapi belum pernah nyicipin bubur sop ayam itu πŸ™‚
    Kaka Akin selesai posting Menjadi Lebih Baik

    1. Halah, semua harganya harga “rakyat” kok Dok, bukan makan di restoran mewah.

      Gambar nggak bisa tampil? Berarti koneksinya yang bermasalah tuh, ini saya aman-aman saja, semua terlihat. memang agak lama, karena gambar saya hosting di Flickr. πŸ˜†

  2. waah postingannya menarik banget! πŸ˜€

    mau ikutan sharing dong..
    mama saya orang cirebon jadi saya uda sering banget ke cirebon πŸ˜€
    kalo empal gentong, yang enak itu di kanoman (pasar cirebon) gitu
    kalo nasi jamblang, yang di pelabuhan ama di mang dul
    tahu gejrot, yang di depan shinta oleh2 khas cirebon πŸ˜€
    kalo bubur sop saya kurang tau deh ya.. biasanya dimasakin mama sih hahaha

    oia, gak nyobain mie koclok ama nasi lengko yaa?
    mie koclok yang di depan lawang gada, masuk festival jajanan bango loh! πŸ™‚

    mampir2 yuk..
    http://ireneltanne.blogspot.com/
    πŸ˜€

  3. khusus buat anda yang suka dengan makanan khas Cirebon Empal Gentong, ada yang namanya Empal Gentong Mang Leman, letaknya jadi satu dengan kios Sate Kambing muda Balibul di jl. Cipto dekat ATM BCA, juga dekat dengan per4an jl. Cipto dan jl. Kartini, boleh di coba, rasanya mantap , kalau minta tambah dikit potongan daging sapi nya pasti di kasih deh, soal harga lumayan murah meriah , dan satu lagi, Empal Gentong ini khusus dibuat sendiri oleh Mang Leman di rumahnya di daerah SUmber Cirebon.

    Andre Winata selesai posting ARTIKEL MENARIK

  4. sya akan berwisata bawa mobil 10hari bln disember. Rencana jkt ke cirebon bermlam, trus ke Semarang brmalam sblm ke kediri pare dn malang. Blik ke jogja dn punchak. Ada nasihat

  5. saya sih…bukan kulinernya doank yg menusuk .tapi seseorang yg kujumpai disana sangat menusuk jantungku…
    waktu di sana ,selain kuliner wisata alam juga ku jumpai…
    seperti sumur 7,Cidomba( wuih romance euy )
    sebagai penutup waktu itu dan yg berkesan sampai sekarang adalah CSB.

    bukan dimana dan tempat apa yg berkesan, tapi dg siapa kita menikmatinya….

  6. mau wisata kuliner yang asyik di kota cirebon? jangan lupa ntuk mampir ya, ke Rumah Makan Sate Kambing muda BALIBUL ( Khas Pabuaran Cirebon )di jalan. Cipto Mangunkusumo no.6 , lokasinya diseberang Grage Mal, samping ATM BCA , ada menu sop kambing mudan dan sate kambing muda, juga ada Nasi Lengko Bu Rossy lengkap dengan Empal Gentong Mang Leman, dijamin rasanya maknyoooossss , dengan pelayanan yang ramah tamah serta harga yang sesuai dengan kantong kita kita ,

  7. bapak saya asli cirebon, dulu sering bawa oleh2 emping dari rumput teki, apakh sekarang masih ada yang jual ? dimana ? karena aku suka, lagian nich mau mudik mampir cirebon

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge